+-

Video Silat


Tiga Berantai Putra Betawi
Sabeni Rahmat performance - senjata, Jambore Penca
ESI - Gendang Pencak Cianjur, West Java, Indonesia
Silat Golok Seliwa
STIKES Ngudi Waluyo Cup Maret 2010
Margaluyu Pusat - Performance perguruan di acara u
eko wahyudi juara dunia 2010 pencak silat
Golok Seliwa
Silat fight by Margaluyu Pusat pupils

Shoutbox

20/10/2014 15:28 kunderemp: Ya.. om Taufan.. Tanggal 11 lalu saya masih di tengah hutan di Bakan.
04/10/2014 09:20 Taufan: Selamat hari raya Idul Adha 1435 H...
04/10/2014 08:12 Taufan: Kopdar Sahabat Silat 11 Oktober 2014... datang ya :-)
02/10/2014 20:30 Taufan: Temu kangen di FB :p
13/08/2014 03:06 Ekka_Xakra: Salam kenal para sahabat silat semua.
12/08/2014 17:56 Dwi_NGJ: Salam kenal para ksatria. Mohon ijin bergabung... :)
12/07/2014 16:49 one: Pada kemane nih buka puasanya ye?
View Shout History

Recent Topics

Sejarah Xinyi Liuhe Quan Bag 2 by ifung
23/10/2014 18:28

aliran silat seIndonesia by Zebud
23/10/2014 17:09

(Ask) Timbangan di Jakarta by Fanani
20/10/2014 22:41

Serial Xinyi Liuhe Quan I by ifung
16/10/2014 20:02

Selayang Pandang Lu Style Xinyi Liuhe Quan by ifung
16/10/2014 20:00

One Day Workshop Seni Maen Pukulan Sabeni Tenabang by luri
16/10/2014 09:29

silat timbangan by ifung
14/10/2014 15:51

maenpo Cikalong by aki sija
07/10/2014 05:13

Parkour by Taufan
02/10/2014 21:28

SILAT BERDO'A SELAMAT by Taufan
02/10/2014 21:17

[BUKUTAMU] by Taufan
02/10/2014 21:01

Hoby Miara Jin by gumuruh
03/09/2014 14:01

contack person guru silat suaeb yg di padepokan pencaksilat TMII by rohadi
17/08/2014 05:58

Silat Betawi di Bentera Budaya by luri
12/08/2014 11:01

PABUCI (PANCERBUMI CIKALONG/PASAR BARU CIANJUR) by aki sija
26/07/2014 06:36

SilatIndonesia.Com

Author Topic: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...  (Read 24466 times)

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« on: 02/01/2010 10:35 »
Sebelumnya perlu diingat bahwa cerita ini gak ada maksud saya nulis untuk mendiskreditkan satu suku/etnis tertentu.


SILAT SATU JURUS

Entah Hari ini sedang sial atau beruntung
Adi hanyalah remaja umur 16 thn yang tidak istimewa dengan penampilan yang biasa-biasa aja. Saat ini dia duduk di kelas 2 SMUNegeri yang masuk ke kategori unggulan. Namun demikian, lingkungan sekolahnya termasuk rawan dan blm lagi ada SMA swasta yang sdh terkenal dengan kebiasaan tawurannya dan terletak tidak terlalu jauh dari sekolah. Akibatnya sekolah dia sering kecipratan getahnya saat musuh sekolah swasta tersebut menyerbu SMA swasta tersebut, entah itu teman2 sekolah Adi yang kena kena gebukin musuh SMA tetangga itu atau kena todong para siswa SMA Swasta tersebut.

Sering kali orang menyangka bahwa Adi keturunan tionghoa, hanya karena mata sipit dan kulit putih. Padahal orang tua asli minang,tanpa ada campuran suku lain. Namun, memang keluarga besar ibu tampangnya sipit2 dan putih-putih seperti orang tionghoa. Berbeda dg keluarga besar bapak yang rata-rata mirip orang bule dg mata coklat. Sialnya, justru penampilan keluarga ibu yang mendominasi bentuk fisik Adi. Karena penampilan spt itulah, nyaris tiap hari Adi kena todong oleh anak2 kampung lingkungan sekolah. Belum lagi karena tubuh yang tidak begitu besar/rata-rata (sedikit kurus) dan agak lemes, para ‘jagoan sekolah’ sering ikut-ikutan malak. Untuk menyiasatinya, Adi selalu bawa uang pas-pasan, pakaian yang agak kusam dan selalu menghindari tempat2 tongkrongan orang2 yang suka bikin ulah.
Suatu hari, seperti biasa, saat itu lagi sial2nya karena sepulang sekolah ketemu preman kampung yang biasa malakin anak2 SMAnya (tentunya termasuk Adi). Selama ini Adi selalu dapat menghindari mereka, namun entah kenapa hari ini Adi gak dapat menghindar lagi dan terpaksa lari dari kejaran mereka.

Dasar sial, Adi salah ambil jalan .. malah belok ke gang buntu yang kanan-kiri nya hanya tembok gedung perkantoran.
”Mati gue!!” pikir Adi kalut.
“Cokin brengsek!! Bikin gue capek aja ngejar2 loe. Sekarang gak bisa lari lagi loe! Oy teman2!! Disini!” teriak preman pertama yang berhasil mengejar Adi, sambil terengah-engah.

Tidak lama datanglah empat orang temannya yang sedari tadi ikut mengejar2 Adi.
“Ampun bang, saya lagi buru-buru karena ada urusan di rumah yang harus dikerjain.” Adi coba beralasan kenapa tadi lari. Disamping makin ngeper karena ternyata sekarang makin ke kurung ama lima orang preman yang ngejar tadi.
“ahhh…banyak bacot loe!!!” Kata preman pertama yang kebetulan berdiri paling dekat sambil menempeleng kepal Adi.
“aduh!!” seru Adi sambil berusaha menutupi kepala yang ditempeleng.
Gak lama tendangan bersarang diperut Adi sampai dia jatuh terduduk. Sekilas terlihat bahwa preman kedua yang baru saja mendekatlah yang tadi menendang perut Adi tadi. Sepertinya dia dan yang lain juga kesal karena capek ngejar Adi.
“Eeehh .. ntar dulu. Jangan loe gebukin dulu nih cungkring. Ntar kl semaput tp kt gak dapet jatah kita, gimana?” kata si preman pertama sambil melerai teman2nya yang sdh siap2 mukulin Adi yang sedang terduduk.
“Hey cokin … mana jatah gue? Dari kemaren loe ngilang aja. Loe menghindar lewat mana? Eh, tp itu gak penting .. yang penting jatah gue dulu sekarang. Plus sekalian jatah kita selama loe ngilang selama ini.”
“Ampun bang, gue gak ada duit bang,” kata Adi sambil mencoba untuk meminta belas kasihan para preman tersebut.”Dan lagi gue bukan orang tionghoa, bang. Saya orang minang. Emang kenapa abang-abang semua sepertinya benci banget ama orang tionghoa?”
“Ahhh..banyak bacot loe. Terserah gue mo manggil loe apaan dan loe gak perlu ikut campur gue benci sama siapa aja,” kata preman ketiga sambil merampas tas sekolah dan kemudian menendangAdi.
Setelah dibuka dan keluarkan isi tasnya Adi, si preman ke tiga berseru,”Hey cungkring!!! Koq isinya hanya ini?”
“Bang, kan sdh saya bilang tadi .. kl saya emang gak ada duit.”
“Ahh cungkring brengsek loe!!!” teriak preman ke 5 sambil nendang badan saya yang masih terduduk di tanah.
Gak lama, preman2 yang lain ikut2an keroyok tubuh Adi yang emang sdh terduduk ditanah.
“Ya Allah, mati deh gue hari ini,”pikir Adi dalam hati. Pandangan sdh mulai gelap, tubuh sudah sakit disana-sini karena pukulan dan tendangan 5 preman itu.

Tau-tau terdengar suara yang gak asing selama ini, “Hoy!!! Berhenti!!!”
Serangan pun berhenti. Samar-samar terlihat sesosok lelaki sedikit tua yang tidak tinggi, menyandarkan sepeda ontelnya ke dinding dan berjalan ke arah preman2 yang sedang mengelilingi Adi.

“Lho Itu kan bang Mamad, tukang koran dan majalah yang biasa mangkal di depan komplek rumah,” pikir Adi.”Hati2 bang, preman2nya lagi beringas” ujar Adi mencoba memperingatkan bang Mamad. Namun sayang, suara gak keluar karena tubuh masih lemas sehabis dikeroyok 5 preman tersebut.

“Lepasin tuh bocah!!” perintah Bang Mamad.
”Kalo kita gak mau, loe mau apa?” kata preman ke 4 akhirnya buka suara sambil mendekati bang Mamad.
“Gue gak mau pake care kekerasan deh, gue minta baik2 .. lepasin tuh anak atau ade yang tepar disini,”kata bang Mamad sedikit mengancam sambil berjalan mendekati Adi yang terduduk di tanah.
“Bwahahaha ... emang Loe bisa apa ke kita? Tinggi badan loe aja sedagu kita2 hehehe,” kata preman ke 5 meremehkan sambil mengambil posisi untuk menghalangi jalan Bang Mamad.

Bang Mamad gak bersuara, namun tetap melangkah maju.
“Ahhhh, gak usah banyak bacot deh! Gue hajar si bangsat kate ini!!!,” teriak preman pertama gak sabaran sambil memukul  kepala bang Mamad.

DUG!!! …GUBRAK!!!

Entah bagaimana caranya, tahu-tahu si preman pertama terjengkang dan tergeletak meringkuk ke tanah sambil  merintih kesakitan. Bang Mamad terlihat berdiri lebih maju dengan telapak tangan kanan menjulur ke depan dan tapak kiri di lengan kanan.
“BRENGSEK!!!” Ujar preman ke 3 sambil menyerang ke bang Mamad dengan tendangannya. Yang lain pun,preman ke 2, 4 dan ke 5 iAdit menyerang bang Mamad.

BRAK!!!.. DUG!!..BUK!!..GUBRAK!!!

Sama dengan nasib preman pertama yang terkapar di jalan buntu tersebut, keempat temannya pun terkapar kesakitan setelah menyerang bang Mamad.
Rasa sakit Adi langsung terlupakan, digantikan rasa keheranan karena sedemikian cepat bang Mamad mengalahkan ke 5 preman tersebut.  Tidak ada gerakan yang keren seperti di film2 kungfu, gak ada tendangan yang tinggi2 spt di film2 aksi Van Damme. Yang terlihat hanya Bang Mamad maju sedikit saat diserang dan tau2 si penyerang mental dan terkapar.

“Tuh kan, gue bilang juge ape,”ujar Bang Mamad.”Kalo loe lepasin baek-baek kan gak seperti ini jadinye.” Bang Mamad pun dengan cueknya ngumpulin isi tas yang tadi dikeluarin oleh si preman dan memasukkannya lagi ke dalam tas Adi.
“Di, jangan bengong aja loe. Bantuin abang dong. Ini kan punya loe, koq abang doang yang ngumpulin,”kata Bang Mamad membuyarkan keheranan Adi.”Dan, mingkem-in tuh mulut.Nganga aje kayak ikan emas koki.”
“I..iya bang.Terima kasih.”
 Adipun segera mengambil tasnya yang dipegang bang Mamad, dan mengumpulkan barang2 Adi yang tersisa dijalanan.
“Nyok, pulang bareng aje. Kebetulan abang juge baru anterin majalah ke langganan abang yang disekitar sini. Sekarang mau balik ke lapak. Satu arah kan kite jadinye? Ayo naek, abang boncengin.”Bang Mamad menawarkan bonceng sepeda kpd Adi

“Gak usah, bang. Jalan kaki aja.”
“Yah eloe, Di… sungkan banget. Dulu waktu kecil kan loe suka abang bonceng sepeda juge…kalo gitu Abang tenteng aje deh sepedanye. Kite jalan bareng.”

“Gak perlu bang. Kl mau duluan.. silahkan aja duluan. Nanti yang jagain lapak siapa?” ujarAdi gak enak hati.
“Ahh gak pape. Ade bini abang yang jage lapak disane. Kita jalan bareng aje pulangnye,” Bang Mamad menenangkan.
Entah hari ini Adi sebenarnya sedang sial atau beruntung. Adi digebukin ama 5 preman, tp pada hari ini juga Adi melihat sesuatu yang selama ini gak terbayangkan.

bersambung

dede ccountday

  • Anggota
  • **
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 0
  • Posts: 10
  • Reputation: 0
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #1 on: 02/01/2010 20:49 »
lanjut bang hummdee6 :-X

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #2 on: 03/01/2010 07:48 »
BANG MAMAD
Sepanjang perjalanan pulang Adi perhatikan bang Mamad, sang penyelamat.

Bang Mamad, pria berperawakan kecil sekitar 160 cm (mungkin kurang). Pria setengah baya yang berprofesi sebagai tukang majalah yang membuka lapaknya di depan komplek rumah. Badannya yang agak kurus ini tidak memperlihatkan bahwa dirinya jago berkelahi seperti yang baru  Adi saksikan tadi.

Wajahnya yang terlihat selalu riang, menyamarkan umur dia yang sudah mendekati 50 thn (kata orang2 sekitar, umur bang Mamad sdh 50 thnan). Tidak terlihat kerutan yang menyeramkan layaknya seorang jawara yang mampu melumpuhkan 5 orang preman dalam sekali gebrak. Pokoknya, perawakan bang Mamad hanyalah perawakan rata-rata seorang tukang majalah dengan peci kumal yang selalu dikepalanya.

Yang selama ini Adi tahu, Bang Mamad hanya seorang tukang majalah yang mangkal di depan komplek rumah. Orangnya supel, periang, jujur dan taat beragama. Banyak orang yang senang berlangganan koran dan majalah, termasuk keluarga Adi. Dari kecil Adi sudah langganan majalah anak dan sampai sekarang pun ibu Adi masih langganan tabloid wanita ke Bang Mamad ini.

Termasuk ke anak2 kecil, bang Mamad selalu bercanda kepada mereka setiap jumpa. Jika waktu shalat tiba Bang Mamad ini langsung ninggalin lapaknya menuju masjid terdekat untuk shalat. Yang kena getahnya akhirnya para tukang ojek yang biasa mangkal deket lapak Bang Mamad. Mereka yang menggantikan Bang Mamad melayani pembeli saat ada yang mau beli koran/majalah.
Benar-benar … bahkan mengkhayalpun Adi tidak pernah,bang Mamad yang selama ini Adi kenal adalah orang seperti yang Adi saksikan hari ini.

PERJALANAN PULANG
 “Ngomong-ngomong, gimane ceritanye loe sampe digebukin begitu?” tanya Bang Mamad membuka percakapan.

“Gak tau, bang. Mungkin hanya karena mata saya yang sipit dan kulit yang putih, bikin orang menganggap saya orang tionghoa. Dan saya layak dipalak.” Ujar Adi sekenanya.

“Eh, gak bisa begitu harusnya. Walau abang tau loe itu orang padang, bukan berarti- andai loe orang tionghoa sekalipun - loe harus diperlkukan berbede dengan orang sini (baca:pribumi) lainnye,”kata Bang Mamad.

“Tapi begitulah kenyataan yang saya alami, Bang. Saya dipanggil cokin ama 5 preman tadi dan dari pembicaraan sebelum di gebukin tadi tersirat bagaimana mereka membenci orang tionghoa,” kata Adi mencoba berargumen.”Padahal saya gak minta untuk dilahirkan berwujud seperti ini. Bukan salah saya memiliki wajah seperti orang tionghoa. Dan andaikata ada orang tionghoa yang ngalamin seperti saya pun, bukan salah dia jg kan. Kebencian seperti itu gak masuk akal.”

Bang Mamad tersenyum mendengar argumen saya itu.

“Trus apa yang bisa loe lakuin, Di .. kl emang lingkungan sekitar berlaku kondisi seperti itu?” tanya Bang Mamad.

“Yahhh .. itu lah bang. Sebenarnya gak adil jg kl kita menyalahkan masyarakat atau lingkungan. Soalnya itu kan hanya karena oknum tertentu aja. Namun sayangnya oknum itu malah dibiarkan menyebarkan kebenciannya, akibatnya kebencian tersebut menular ke orang-orang. Kadang-kadang gemes juga dengernya ada penghinaan dan perendahan derajat orang lain hanya karena beda suku atau pun ras. Padahal dalam Al Quran jelas banget dikatakan, semua sama disisi Allah kecuali takwanya. Kadang saya berkhayal, kl saya mampu akan saya lawan orang-orang yang seperti itu sampai orang2 tersebut jera.”

“Tapi bagaimana melawan orang2 yg rasis, kl lawan 5 preman itu aja saya sudah terkapar,” tambah Adi.”Padahal masih banyak ‘jagoan-jagoan’ sekolah yang suka bertindak kayak raja kepada orang2 seperti saya ini. Wahh puyeng deh, kl mikirinnya.”

Bang Mamad tertawa mendengar ‘curhatan’ Adi itu.

“Bener pendapat loe, Di. Namun demikian, gak ade asep kalo gak ade api,”ujar Bang Mamad. “Gak ade kebencian kalo gak ade yang memulai dulu. Emang kadang penduduk asli suke ngalamin diskriminasi dari etnis pendatang. Namun tidak jarang banyak etnis tionghoa yang sangat membantu penduduk asli. Sebenernya setiap suku/etnis itu biasanye ade oknum yang merasa mereka lebih dari etnis lain, gak perduli itu orang padang, betawi, tionghoa,jawa,sunda, bahkan arab sekalipun.” Kata Bang Mamad. “Yang penting kemungkaran itu yang kite lawan, bukan membenci etnisnya secara keseluruhan.”

“Trs balik lagi ke kasuk loe... Kl bs ngelawan, loe mau balas dendam ke mereka gitu? Dan lagi, papa-mama tau gak kl loe sering dipalak kayak sekarang?” Tanya Bang Mamad.

“Kl dibilang balas dendam sih, ogah juga. Tapi yang pasti saya pengen gak diperlakukan seperti ini lagi. Saya hanya pengen rasa waswas saya hilang setiap pergi sekolah, ataupun ke tempat lain.Saya gak bisa begini terus sampai lulus nanti. Saya juga perlu ketenangan saat kelas 3 nanti. Dan kalo saya mampu, saya akan mencoba mencegah orang lain mengalami pengalaman yang sama seperti saya. Kl bs saya orang yang terakhir yang sering dipalak sama preman2 dan jagoan tersebut. Dengan demikian saya juga mencegah orang berbuat zalim. Bukankah islam menganjurkan mencegah kemungkaran? Kl kita bs mencegah orang menzalimi orang lain, berarti kita juga melaksanakan anjuran mencegah kemungkaran itu dong.” Adi seolah-olah berkhotbah, layaknya seorang da’i gagal lulus ujian masuk pesantren.

“Saat ini saya mencoba untuk menutupi semua yang saya alami ke orang tua. Kasihan kan, Bang. Mereka sudah capek sama masalah yang mereka hadapi, jangan sampai masalah saya turut membebani mereka juga nantinya.”

Bang Mamad tertawa sambil manggut-manggut..”cepat atau lambat mereka akan tau juga. Trs kamu mau bagaimana? Kan bs mempengaruhi pelajaran sekolah kamu nantinya.”

“Yahhh .. mau bagaimana lagi, bang. Usaha maksimal saya adalah menghindari orang2 seperti tadi. Gak mungkin tiap hari saya ada yang nolongin spt hari ini. Kl memungkinkan saya baru akan pulang tanpa ada tanda2 berkelahi, supaya mereka gak khawatir.” Jelas Adi.

Obrolan pun terus mewarnai sepanjang perjalanan pulang tersebut.

Entah kenapa, Adi ngerasa seperti sedang di “korek” oleh Bang Mamad saat itu.

~ bersambung ~

simpay

  • Anggota Tetap
  • ***
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 1
  • Posts: 192
  • Reputation: 5
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #3 on: 03/01/2010 10:24 »
dilanjut bang ceritanyee..... [top]....

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #4 on: 04/01/2010 09:23 »
SILAT BANG MAMAD

“Ngomong-ngomong saya baru tahu kalo bang Mamad bisa silat kayak begitu,” ujar Adi mencoba mengalihkan pembicaraan dari topik yang berat ttg agama dan rasisme ke silat Bang Mamad.

“Ahh .. gak perlu digembar-gemborin. Kate orang2 tue abang dulu, yang kayak begitu gak perlu pamerin ke orang. Hanya bikin repot nantinye.” Kata Bang Mamad santai.

“Lho koq bisa begitu. Bikin repot bagaimana maksudnya?” tanya Adi heran.

“Yah begitu, Di. Cerite aje nih… dulu adeknye engkong abang terkenal sebagai jawara satu jurus karena silat beginian. Namun hasilnye ape? Tiap hari pasti berantem. Entah karena ada yang nantangin, mo bales dendem, ato emang dicari2 polisi yang ketika ntu masih kompeni. Yang ade, keluargenye gak bisa hidup tenang. Akhirnye mereka suke pindah2 rumeh, untuk cari ketenangan. Dan setiap pindah, selame si engkong itu masih suka gembar-gemborin silat die … yahhh nantinye bakalan pindah rumah lagi. Walau akhirnye bise menetap juge disuatu daerah, itu juge setelah si engkong nurutin nasihat abangnye –engkong abang- untuk tidak gembar-gembor ame silatnye.”

“Tapi itu kan dulu, bang. Zaman kompeni. Emang sekarang masih ada yang kayak begitu?”tanya Adi berargumentasi.

“Yahh … gak perlu zaman sekarang atau zaman dulu. Abang sih hanya nurutin wasiat babe abang aje. Dan lagi, kalo dipikir2 gak ada untungnye gembar-gembor yang kayak beginian.”kata Bang Mamad beralasan.
“Yahh ada untungnya dong bang. Kan abang bs buka perguruan silat. Abang bs ngajarin ke anak2 muda sekarang spy silat abang ini gak punah. Daripada sekarang, anak muda umumnya gitaran aja di pertigaan jalan..gak ada kegiatan”kata Adi.”Kl sudah begitu, bakalan ada yang berlanjut ke mabok-mabokan ... trs narkoba deh. Mendingan belajar silat abang deh. Jadi ada kegiatan.”

“hahaha ... Trus, kl sdh buka perguruan silat, emang banyak yang mau belajar silat kampung beginian?” Tanya bang Mamad sambil tertawa menyangsikan.

“Pasti mau lah bang. Apalagi setelah saya lihat sendiri bagaimana efektifnya gerakan abang saat menaklukkan kelima preman tadi.”kata Adi.

“Hahahaha … Adiii.. Adi… Abang gak yakin banyak anak mude yang suke silat kayak begini. Begini aje ye abang cerite dikit ttg silat ini. Silat ini miskin jurus, dan sangat berbede dengan kemauan anak mude jaman sekarang yang sudah berpikiran kalo silat yang keren itu adalah yang lompat2an seperti di film-film kungfu dengan jurus yang bervariasi. Dalam waktu 1 thn belum tentu bise dipakai untuk berkelahi. Sedangkan anak mude jaman sekarang selalu beripikiran segale sesuatu harus cepat menghasilkan. Bayangin, mie goreng aje bs instant, kenapa silat gak ade yang instant.” Kata Bang Mamad.. akhirnya berpanjang lebar.”Blm lagi latihan awalnye, yang gak langsung dapet jurus. Yang ade, cuman disuruh berdiri diem terus. Mana ade yang betah. Dulu waktu segede loe - eh, mungkin kurang-, abang aje gak betah latihan beginian. Kagak ade seru-serunye. Tp mau pegimane lagi, babe abang galak sih. Tiap pagi, habis subuh abang dan sodara-sodara abang sdh ditongkrongin untuk latihan ama babe.”

“Bener juga sih bang. Orang-orang jaman sekarang gak ada yang sabaran. Ngomong2 silat ini asalnya dari mana bang? Apakah ciptaan leluhur abang sendiri?” Tanya Adi mencoba membuka topik pembicaraan lain.

“Oh enggak. Silat ini diajarkan oleh seorang tionghoa buronan Kompeni yang ditolong oleh engkong Buyut Abang.” Kata Bang Mamad menjelaskan.

“Dulu ade seorang tionghoa buronan kompeni yang ditemukan terluke oleh engkong buyut abang di deket hutan. Si tionghoa itu dirawat oleh engkong buyut abang sampai sembuh. Sebagai imbalan atas jasanye, si tionghoa ngajarin beladiri dia ke engkong buyut. Beladirinya ada 5 jurus. Namun belum selesai belajar ke lima jurus tersebut, kompeni sdh mencium keberadaan si tionghoa tersebut. Akibatnya si tionghoa tersebut segera menghilang sebelum kompeni datang. Dan dengan begitu, si tionghoa jg berusaha tidak melibatkan keluarga engkong buyut abang itu.Namun dasar orang kampung, dari 5 jurus dasar yang diajarkan, engkong buyut abang hanya bisa menguasai 1 jurus aja.”

“Wahh … rugi dong.”

“Heheh.. kedengarannya sih rugi. Abang juga pernah mikir begitu, tapi dari ujar-ujar yang diteruskan dari engkong buyut abang..si tionghoa bilang kl yang diajarkan itu sudah konsep intinya. Jurus2 selanjutnya hanya pengembangan dari konsep tersebut.”

“Nahhh ... baru seru nih ceritanya,” Kata Adi lagi.”Trs, abang tau gak nama silatnya apaan?”

“Wah gak tau,tuh. tapi kate babe abang.. dulu engkong suke diceritain kl saat ngajarin engkong buyut si tionghoa suka nyebut istilah pake bahasa cine dan kite sebagai orang kampung sih dengernye cuman cang-cing-cung.. dan suka mengisyaratkan engkong buyut supaya berpikir. yahh .. daripada bingung yang mendingan dijadiin bahasa yang dingertiin aja deh.Loe bisa namain silat mikir atau silat satu jurus, krn emang hanya ada 1 jurus,”ujar Bang Mamad sederhana.

“Hmmm .. biar terdengar keren, mendingan silat satu jurus aja ye bang? Trus lanjutan ceritanya…?” tanya Adi makin penasaran.

“trus? cerita apaan lagi?,” tanya Bang Mamad.

“Gak ngerasa kurang tuh … kan hanya satu jurus doang” Tanya Adi lagi.

“Gak ape-ape. Kate babe abang sih, tugas guru hanya memberikan satu sudut sapu tangan. Tugas muridlah mencari 3 sudut lainnye. Jadi dari satu jurus itu, kite wajib mengembangkan jadi berbagai macam jurus. “kata Bang Mamad.

“Trs sudah ada berapa jurus yang sekarang ini ada di silat tersebut?”

“Gak banyak, hanya total 4 jurus. Itu jg hanya terdiri 1 jurus dasar dan utama, 1 jurus varian dan 2 jurus yang pernah diperlihatkan-bukan diajarkan lho- oleh si tionghoa itu. Jurus varian bukan jurus asli yang diajarkan si tionghoa. Melainkan jurus yang dikembangkan oleh adek engkong abang, yang saat ini masih abang inget. Sedangkan jurus yang diperlihatkan adalah 2 dari 5 jurus dasar yang dapat diingat oleh engkong buyut abang sesaat sebelum si tionghoa pergi."   

“Sedikit banget, Bang.” kata Adi.

“Nah itulah abang jadi gak yakin ada anak muda yang mau belajar ini. Dan lagi, silat ini berbahaye bile dipelajari oleh orang yang tidak bertanggung jawab. Sebab salah2 kite bise membunuh orang hanya dengan sekali serangan.
Pengembangan selebihnya lebih bersifat filosofi dan strategi.Kita sebagai orang kampung, jarang untuk berpikiran mengembangkannya. Selama satu jurus itu cukup membuat diri dan keluarga kita aman dan selamat, gak perlu mikir2 nambah jurus. Tapi adeknya engkong abang yang jawara itu ngembangin lagi jadi beberapa jurus yang lebih maut. Abang pernah dilihatin, tp gak tertarik. Makanya Abang hanya inget satu doang. dan lagi jurus tersebut gak bs dipake juga, setidaknya sebisa mungkin abang gak make.”

”Lho? Kenapa gak bs dipake?”

”Jurusnya itu kl kita sembarangan pakenya bisa dengan mudah ngebunuh orang. Jaman sekarang gitu loh .. ngebunuh orang. Ngerepotin aje.Itu sebabnye adek engkong abang dicari2 pulisi kompeni, karena beliau suka ngebunuh kompeni atau ngebunuh orang saat tukar tangan. Karena itu juge, para orang2 tue abang dulu gak sembarangan ajarin silat ini ke orang, walau itu ke anak2nya”.

Obrolan pun terus berlangsung, tanpa terasa kami sudah sampai tujuan.

”Ngomong-ngomong, kita sudah sampe depan komplek nih. Tuh lapak abang yg lagi ditungguin ama bini sdh kelihatan. Kita pisah disini deh, loe langsung pulang kan?” tanya bang Mamad

“Iya bang. Makasih banyak bang.”

“Iya .. sama-sama.” Jawab Bang Mamad.

“Oh iya, mo minta tolong lagi bang…”kata Adi sambil berhenti berjalan.

“Apalagi?” Tanya bang Mamad.

“Kalau boleh, saya minta diajarkan silat abang itu.” Pinta Adi dengan penuh harap.

Sesaat Bang Mamad pun terpekur..kemudian bertanya,”kenapa pengen belajar silat?”

“Saya pengen tenang nanti saat sekolah. Gak mau ketakutan oleh preman2 saat di sekolah.”

“Trus, loe pengen bales dendam ama tuh preman dan orang2 yg suka malakin loe?”

“Gak bang. Kl mereka yang mulai, mungkin saya mau membela diri .. tp kl orang kyk gitu gak mulai, males juga cari gara2.” Adi mencoba menjelaskan motivasinya.”ditambah lagi, kl saya kelas 3 nanti saya pengen tenang saat sekolah juga.”

Bang Mamad merenung beberapa lama. Kemudian berkata,”hmmm … kita coba dulu deh. Besok subuh Abang tunggu shalat di mesjid depan komplek itu ya, yang deket lapak abang. Loe pake baju yang agak longgar ye, layaknya pengen olah raga pagi. Setelah shalat subuh berjamaah, kita mulai latihan. Kl loe gak dateng, kita batal sama sekali. Dan inget!!! Jangan berharap dalam 1 thn ini loe bs pake silat ini untuk berkelahi.”

“Insya Allah saya dateng bang. Kl begitu saya pamit langsung pulang ke rumah, bang. Assalamu ‘alaykum.”ujar Adi berbesar hati.

“ya udah… hati-hati. Wa’alaykum salaam ” jawab Bang Mamad.

Mereka pun berpisah ke tempat tujuan masing2

~bersambung~

Unknown

  • Moderator
  • Pendekar Madya
  • ***
  • Thank You
  • -Given: 65
  • -Receive: 41
  • Posts: 1.486
  • Reputation: 94
  • I'm no longer a member of this forum
    • FORUM SILAT
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #5 on: 04/01/2010 10:14 »
kereeennn [top]
inget sama pendekar satu jurus, di NAGABUMI...
"pendekar satu jurus selalu menunggu lawan menyerang lebih dahulu, di detik ketika lawan menyerang, detik itu pula si lawan kehilangan nyawa nya..."

kem on bang hamdii di terusin...

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #6 on: 04/01/2010 10:49 »
@Bang Ochid ...
Kl dilihat, si bang mamad jg berantemnya gak ba-bi-bu. Musuh nyerang, tau2 mental..pingsan.
saya rencana 1 hari satu postingan .. biar cerpen yang saya buat gak kekejar ama postingan. Sekarang di filenya word-nya, sdh sampai 28 halaman. kira2 80 persen selesai. bentar lagi mo ditamatin ceritanya. 

@All.
Alhamdulillah .. moga2 semua pada suka.
Mohon doanya supaya males ngetiknya gak muncul lagi.

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #7 on: 05/01/2010 08:58 »
MULAI LATIHAN
KONSEP PERTAMA: SIKAP DASAR BERDIRI

Esok subuhnya…

“Waduh sudah telat. Adzan sudah mulai. Harus lebih cepat larinya nih,” Pikir Adi mulai panik. ”Untung sudah ambil wudhu di rumah. Jadi nanti pas sampai mesjid bs langsung shalat.”

Qamat sdh berkumandang dan Shalat belum dimulai waktu Adi tiba di masjid.

Bang Mamad terlihat sudah menunggu di depan pintu masjid. Dia langsung masuk ke barisan shalat subuh, saat melihat Adi berlari2 masuk ke halaman masjid.

“Passssss bangets!!” sorak Adi dalam hati dan segera masuk ke barisan shalat subuhn dg agak terengah2.

Selesai Shalat subuh Bang Mamad menghampiri Adi yang sedang duduk2 di depan pintu mesjid yang menunggu Bang Mamad. Soalnya Bang Mamad kl selesai shalat bantuin marbotnya beres-beres dan ngobrol2 dulu ama orang-orang yang ada disana

“sudah siap?” tanyanya.”kl siap, kita ke lapangan sebelah.”

“Siap bang,” jawab Adi sambil bergerak ke lapangan.

Mereka berdiri berhadap2an saat melakukan pemanasan. Setelah pemanasan yang bertujuan agar tubuh tidak kaget terhadap gerakan yang berat, Bang Mamad memberi perintah pertama.

“Di, loe tau pohon mengkudu di ujung dalem komplek loe? Itu .. di rumah yang paling pojok di komplek loe itu yang hanya satu2nya nanam pohon mengkudu. “

“Tau bang,”jawab Adi.

“Nahhh.. sekarang gue minta loe lari ke sana dan pungut 1 helai daun mengkudu yang jatuh trs loe bawa kemari. Kl bs secepatnya. Sekarang!!”

Tanpa nunggu perintah lagi, Adi berlari secepatnya ke rumah yang ditunjuk yang jaraknya lumayan jauh dari mesjid.
30 menit kemudian, Adi kembali dengan membawa 1 helai daun mengkudu dengan nafas yang tesengal2.

”Hah...hah..hah...hh..ini..hh..bangh..hh..daunnyahh..hh..”ujar Adi sambil menyerahkan daunnya.

“Hmmm..loe istirahat dulu ya tadi?” tanya bang Mamad “sampe selama ini ngambilnya.”

“Iya Bang, jaraknya kan lumayan jauh. Jadi gak kuat saya lari terus.” Kata Adi beralasan.

“Hmmm .. gak apa-apa. Tapi mulai sekarang abang minta loe berusaha secepat mungkin kembali saat abang minte ambilin daun mengkudu. Kalo perlu lari sprint dan tanpa istirahat”

“Tujuan latihan ini adalah meningkatkan stamine loe dahulu. Sebab sehebat apapun suatu beladiri, kl staminanya gak bagus .. gak akan bermanfaat bagi tubuh. Justru akan merusak tubuh itu sendiri.
Latihan ini juga berguna saat loe lari menghindari diri dari kejaran musuh. Jangan meremehkan lari, karena lari dari musuh adalah konsep awal dari bela diri.” Kata bang Mamad mencoba menjelaskan semasuk akal mungkin. “Abang tau, anak jaman sekarang gak mau ngelakuin sesuatu yang mereka gak ngerti. Jadi maap-maap aje nih, kl penjelasan abang kurang kena ke otak loe.”

”Sekarang atur nafas loe.Jika sudah tenang, kita mulai dengan latihan sikap dasar dulu. Sikap dasar ini merupakan sikap yang mendasari seluruh gerakan silat ini. Sikap dasar yang harus loe lakuin secara garis besar ada 3: berdiri, berjalan/melangkah dan menggerakkan tangan. Jangan hanya hapal gerakannya, tapi coba pahami konsep tenaganya. Karena sikap ini akan dipakai diseluruh latihan.”

“Pertama Sikap Berdiri…
Coba loe tempelkan punggung loe ke dinding. Atur badan, sampai ngerasa seluruh tulang punggung loe menempel ke dinding. Dan kepala lurus ke atas.”

Adi coba menjalankan perintahnya, walau terdengar aneh.

“Sudah, Bang.” Kata Adi mengkonfirmasi.

“Loe hrs ingat seperti apa posisi badan itu, jangan berubah. Sekarang coba posisi yang sama, tanpa harus menempel dengan dinding.”

“Wuihhh … susah juga. Apa fungsinya ya?” tanya Adi dalam hati.

“Sekarang majukan kaki kiri ke depan, segaris dengan kaki kanan. kaki kanan ditekuk di belakang. Tangan kiri menjulur ke depan, dengan tapak menghadap depan. Sedang tangan kanan tertekuk di depan perut dengan tapaknya menghadap bawah. Berat badan terbagi 30:70 persen antara kaki kiri yg didepan sebanyak 30% dan kaki kanan dibelakang sebanyak 70%.

Tahan sikap tersebut selama 30 menit … eh, 15 menit aja deh. Kl sdh 15 menit, ganti posisi tangan dan kaki. Tp kl dirumah, loe latihannya 30 menit lebih yee. Kl bs 2 jam.”

“Posisi yang aneh,”pikir Adi lagi langsung diterapkan tanpa banyak tanya.,”Kayak ayam aja.”

Belom sampai  5 menit,rasa lelah dan sakit sudah menjalar tubuh. Posisi tersebut ternyata sangat berat untuk dilakukan. Makin lama rasa sakit itu menjalar ke seluruh tubuh. Blm sampai 10 menit, badan sudah jatuh terduduk karena tidak mampu menahan sakit dan lelah.

“Kenapa? Capek?” tanya Bang Mamad.”Ulangi! Kl sudah gak kuat yang kiri, ganti sekarang kanan yang di depan”

Sama saja. Hasilnya, Blm 5 menit sdh kecapekan. Blm lagi Bang Mamad suka nendang pantat sambil teriak,”Itu pantatnye naek. Punggungnya gak lurus lagi. Turunin tuh pantat, mau jadi bebek ..ape?”
Hasilnya sama .. blm 10 menit sdh jatuh terduduk lagi.

Sekarang kaki gemetaran saat berdiri. Mencoba untuk sikap tadi, tetap gak kuat. Latihan dicoba beberapa kali sampai bang Mamad berkata,”ya sudah, hari ini cukup sampai sini dulu latihannya. Kalo loe sanggup berdiri diposisi itu selama 15 menit..lebih bagus lagi 30 menit..baru kita sambung ke konsep yang lain.”
“Besok kalau mau datang lagi, gue tunggu di mesjid ini juga dan diwaktu waktu yang sama. Dan kita akan tetap latihan seperti ini sampai targetnya tercapai, 15 menit tiap sisi, kiri dan kanan. Besok akan abang jelaskan maksud yang abang pahami mengenai posisi ini.”

“Sekarang latihan selesai. Matahari sdh mulai tinggi, loe harus siap2 berangkat sekolah, dan abang harus mulai buka lapak. Kita lanjutkan besok lagi.”

Esok harinya dan selama beberapa minggu setelahnya, latihan tetap sama. Lari ambil daun mengkudu dan berdiri diposisi aneh tersebut (Adi menyebutnya sikap Ayam dan disetujui oleh Bang Mamad) selama 15 menit.
Namun Adi gak berkeberatan setelah diberi penjelasan mengenai tujuan latihan tersebut. Setelah makna lari dijelaskan, Bang Mamad pun menjelaskan tujuan posisi aneh tersebut.

“Posisi itu bertujuan untuk menguatkan otot kaki, otot pinggang, otot punggung dan lengan yang berfungsi sangat vital di silat ini.”

Dengan begitu, latihan jadi dilaksanakan dengan kesungguhan hati.

~bersambung~


Pemulung

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 10
  • -Receive: 3
  • Posts: 358
  • Reputation: 12
  • Yang Penting Halal
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #8 on: 05/01/2010 09