+-

Video Silat


Usik Cikalong Pabuci #01
Silat Tradisional di Pencak Silat Word Championshi
perisai diri performance, Jambore pencak silat
Tarung Bebas PZH
Demo Silat Golok Seliwa
Silat HIP-HOP Beksi Tradisional H.Hasbullah
Silat Sambut in slow motion
ICE 2009, performance silat sibunder
Silat Margaluyu Pusat

Shoutbox

13/12/2016 10:49 Taufan: Yuk ke Festival Kampung Silat Jampang 17-18 Desember 2016!!!
20/09/2016 16:45 Dolly Maylissa: kangen diskusi disini
11/02/2016 15:58 Taufan: Alhamdulillah SS sudah ON lagi ;-)
07/01/2016 10:00 luri: wa 'alaikumussalam
04/01/2016 20:21 May Lee: Assalamu 'alaikum
30/03/2015 14:06 initial_d: Sepi amat ya bang, pada kemane nih penghuninya....
20/10/2014 15:28 kunderemp: Ya.. om Taufan.. Tanggal 11 lalu saya masih di tengah hutan di Bakan.
View Shout History

Recent Topics

PPS Betako Merpati Putih by acepilot
31/10/2017 13:13

On our book: "The Fighting Art of Pencak Silat and its Music" by Ilmu Padi
13/03/2017 14:37

Siaran Radio ttg. Musik Pencak Silat di Stasiun "BR-Klassik / Musik der Welt" by Ilmu Padi
12/01/2017 16:19

Tentang buku kami: "The Fighting Art of Pencak Silat and its Music" by Ilmu Padi
17/10/2016 20:27

Hoby Miara Jin by anaknaga
19/09/2016 04:50

TALKSHOW SILAT - Silat Untuk Kehidupan by luri
22/06/2016 08:11

Thi Khi I Beng by aki sija
17/08/2015 06:19

[BUKUTAMU] by devil
09/06/2015 21:51

Daftar Aliran dan Perguruan di Indonesia by devil
01/06/2015 14:01

SILAT BERDO'A SELAMAT by devil
01/06/2015 13:59

Persilatan Jurus Lima (Sabandar) by Marsudi Eko
14/05/2015 19:36

Kebugaran Merpati Putih by mpcrb
22/04/2015 16:16

PAWAI JAMBORE PENCAK 2015 by luri
20/04/2015 16:20

ALM. Kong Nur ( BEKSI Kampung Sawah) by initial_d
30/03/2015 14:02

maenpo Cikalong by aki sija
25/02/2015 22:01

SilatIndonesia.Com

Author Topic: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...  (Read 31521 times)

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #15 on: 07/01/2010 11:53 »
@bang Ochid ..
Pletak!!
Adaowww .. makasih GRP-nya.
Niatnya sih ceritain si Adi bgm belajar silat itu (hny ada satu jurus..selebihnya hny pengembangan) .. Jd hanya ttg silatnya .. si Adi mah akhir cerita gak jadi pendekar .. hny lulus SMA dan pergi merantau ke daerah lain untuk nerusin kuliah...(Oops .. kebocoran deh..comel nih mulut)

@All
Sekarang lagi bingung bikin akhir ceritanya .. enaknya diakhiri dengan penutupan latihan apa berantem ama keroyokan yaa ...
Tolong dikasih masukan...

Dolly Maylissa

  • Moderator
  • Calon Pendekar
  • **
  • Thank You
  • -Given: 9
  • -Receive: 12
  • Posts: 519
  • Reputation: 49
  • silat itu ya salaman bukan gebuk2an,,,
    • d01ly's blog
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #16 on: 07/01/2010 18:16 »
enaknya diakhirin adi lulus sekolah dapet nilai bagus di praktek olahraga lari, renang, atletik, basket, volly...secara gak sadar belajar silat tuh ngelatih gerakan2an olahraga lain juga,,,nambah power,,hehehehe
baru belajar nulis

Abu Zakka

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 2
  • -Receive: 13
  • Posts: 366
  • Reputation: 67
  • Sabandar Kari Madi
  • Perguruan: Maenpo Kari
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #17 on: 08/01/2010 07:37 »
Akhirnya Adi bisa hidup bahagia bersama dengan gadis anak Kyai-nya Mesjid tempat dia latihan Silat. Para Preman dan tukang palak akhirnya kalah oleh Adi, tapi mereka tidak terima dan pergi ke Cimande (untuk berguru silat ya????,..... "BUKAN!!!" tapi buat di urut tulang, karena banyak tulangnya yang patah.......) GARINGGGGG ... [[run2]] [[run2]] [[run2]] [[run2]] [[run2]] [[run2]] [[run2]]
Cadu Nyekel Cadu Kacekel...

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #18 on: 08/01/2010 09:27 »
@Dolly ...
Waduh, renang gak dilatih di lapangan mesjid ... tp makasih masukannya .. :)

@bang Abu Zakka ...
Di cerita Adi belajar silat bukan untuk cari musuh, tp menghasilkan teman. Nanti ada ceritanya tarung ama geng preman. ;)

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #19 on: 08/01/2010 09:47 »
KONSEP TENAGA PERTAMA: OMBAK MENGGULUNG
Esok subuhnya ..
Setelah pemanasan sedikit, Bang Mamad pun membuka pembicaraan, ”Sekarang kita masuk ke pra-jurus. Pra-Jurus ini adalah aplikasi latihan gerakin tangan. Dengan latihan pra-jurus ini, Abang ngarepin loe bisa memahami konsep asal tenaga dari silat ini. Darimana dan bagaimana tenaga tersebut terbentuk dan bagaimana memanfaatkannya. Silat yang abang akan ajarin tidak mengutamakan banyaknya jurus, tapi bagaimana mengeluarkan dan memanfaatkan tenaga yang terbentuk secara optimal dalam berbagai posisi tubuh.

Pertama adalah ombak menggulung. Gue namain aja begitu, biar loe inget. Soalnye gerakannya seperti ombak di pantai yang mundur, kemudian maju lagi ngegulung.
Gerakan diawali dengan sikap ayam sebelah kiri. Tangan kiri di depan dengan tapak menghadap depan dan tangan kanan terletak di sebelah siku kiri. Kaki kiri didepan sedikit tertekuk dan kaki kanan yang dibelakang tertekuk jg.

Kedua tangan ditarik ke perut. Saat penarikan tangan diputar sehingga ketika sampai ke perut dalam keadaan terkepal dan tapaknya menghadap ke atas.
Saat penarikan tangan tersebut, badan juga diputar ke kanan sampai maksimal dan kaki kanan lebih ditekuk sehingga tubuh merendah.

Tanpa terhenti, badan diputar kembali ke kiri, kedua tangan  kepalannya mulai membuka dan naik ke dada namun tapaknya masih menghadap ke dada dan terus naik sampai kepala. Kemudian telapak kaki menekan kebawah sambil berputar sedikit ke dalam, seperti konsep langkah 1/2 , hanya bedanya tenaga tekanan kebawah tidak terlalu besar..sehingga kaki agak lurus dan tubuh meninggi.
Ketika kaki belakang agak lurus, kedua tangan sudah terjulur ke depan lagi dengan tapak terbuka menghadap ke depan. Sedangkan badan sepenuhnya menghadap kedepan, berat badan 80% ditopang oleh kaki kiri (yang didepan) dan teteuuuppp....tulang punggung harus lurus.”

”Coba perhatikan, Pra-Jurus ini menggunakan seluruh latihan yang selama ini loe pelajari kalo loe sadarin,”lanjut Bang Mamad.,”Mulai dari tulang punggung yang lurus, tenaga yang dihasilin kaki kemudian diarahkan ke tangan loe seperti latihan pake lengan baju kosong..
Paham?”

”Paham Bang.” Jawab Adi.

”Bagus.”

”Sekarang loe latih itu..hmmm kira2 50 kali aja deh tiap sisi. Udah mulai siang nih..jadi gak bs banyak2. Dan inget, loe latih terus dan coba pahami dan hayati maknanya. Ini adalah salah satu inti gerakan silatnya. Kl sudah paham, coba loe gabung dengan langkah ½ dan langkah 1 yang sudah abang ajarin itu.”

”Baik Bang”

Dan mulai hari itu, Adi mulai makin semangat karena sudah makin mendekati belajar jurus silat bang Mamad.

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #20 on: 11/01/2010 09:43 »
MASALAH DI SEKOLAH
Setelah makan pagi, Adi segera berangkat sekolah. Kebetulan sekolah gak terlalu jauh dari rumah. Dengan naik angkot bs 15 menit perjalanan. Namun Adi lebih suka jalan kaki, sehingga menghabiskan waktu kira-kira 45 menit perjalanan.

Menurut Adi ada kelebihan kl berangkat sekolah dengan berjalan kaki,
pertama : bs hemat ongkos
kedua : sepanjang perjalanan Adi bisa merenungi dan melatih kembali yang tadi subuh dilatih.
Ketiga : alasan favorite.. Adi bisa milih jalan yang pastinya bisa menghindari papasan dengan para preman yang sering malak Adi.
Keempat : lebih sehat .. (alasan klise kayaknya).

Sepanjang jalan Adi coba latih yang tadi dikasih bang Mamad. Dia coba kombinasiin gerak ombak menggulung itu dengan langkah ½ dan langkah 1. Serasa badan enteng aja gerakin. Entah karena gaya dorong dari ’jejakan’ kaki, atau emang karena sebenarnya ini bukanlah jurus tarung.
Namun demikian selama perjalanan ke sekolah Adi selalu menghayalkan bagaimana prakteknya bila gerak ombak menggulung itu digunakan dalam pertarungan.

Yang selalu jadi hayalan Adi, saat tangan ditarik ke perut adalah saat menarik serangan lawan dan bisa dilanjutkan dengan membuangnya ke belakang. Namun karena gerakan tangan dilanjutkan memutar ke atas kemudian ke depan, maka gerakan ke depan selalu diartikan sebagai serangan balik. Namun yang masih blm habis pikir, kenapa pergelangan tangan diputar sedikit juga? Apa fungsinya? Ah biarin lah.. ikutin aja dulu. Nanti juga ketemu. Kadang gerakan melingkar tangannya diperkecil, karena malu lewatin ibu2 yang sedang nyapu halaman rumahnya. Nanti mereka bingung lagi ngeliatin adi muter2in tangan. Cukup satu kali saat ngelatih langkah jangkit itu aja mereka tertawa dan ngeledek. Untuk yang ini, nanti dulu deh. Blm siap mental.

Sampai di sekolah, kelas masih belum ramai. Bahkan masih terlihat kosong. Yang ada adalah teman2 yang sedang dapet jadwal piket bersihin kelas. Dari pada iseng, Adi samperin aja si Anne yang sedang piket.

”Ne, gue bantuin ye? Iseng nih gue, datengnya kecepetan,” kata Adi sambil menawarkan bantuan.

”Boleh,”Jawab Anne.”Tolong beresin mejanya. Anak ekskul kalo habis ada kegiatan di kelas orang sering gak mau beresin meja lagi.”

”Oke”

Sambil mindahin meja, Adi coba menggunakan konsep ombak menggulung yang baru diajarkan. Tapi gak berani terlalu kelihatan biar gak dipelototin ama si Nane.

BRAK!!!...

”Lho?? Koq mejanya lebih enteng?” pikir Adi kaget karena mejanya jadi terlempar. Tentu aja si Anne langsung melihat ke arah Adi untuk mengetahui apa yang terjadi. Tp berhubung Adi jg terlihat kaget, jadi Anne tidak nanya lebih jauh.

Ternyata dengan cara seperti ini (menggunakan konsep ombak menggulung), koq rasanya meja dan bangku lebih ringan ya. Yang ada seolah2 meja dan bangku terlempar2. Apalagi kalo ditambah dengan langkah 1. Bisa terlempar benaran. Artinya Adi harus hati2...

Kelas makin ramai setelah Adi selesai membereskan meja dan bangku. Sekarang Adi harus hati-hati kl mau melatih pra-jurus satu itu dikelas. Jangan sampai terlalu mencolok. Pokoknya putarannya diperkecil lagi, sampai hanya terasa perut aja yang melakukan putaran layaknya orang jalan biasa dengan melenggangkan tangan.

Bell pelajaran pertama telah berdering.Para siswa masuk kelasnya masing-masing dan tidak ada yang istimewa selama jam pelajaran.
Sampai akhirnya Jam istirahat, para siswa segera keluar kelas menuju kantin. Tapi Adi tidak, karena gak bawa uang jajan sebagai strategi untuk menghindari pemalakan di sekolah.
Iseng-iseng Adi mendorong pintu kelas yang tertutup dengan ombak menggulung.

BRAK!!!

”Aduh!!!” teriak seseorang dibalik pintu.

”Ya Ampun, koq enteng banget nih pintu. Siapa yang kena tuh??” pikir Adi merasa bersalah. ”Gawat!! Si Jarot!.”

Sekedar informasi, di sekolah Adi ada beberapa geng jagoan. Setidaknya tiap angkatan satu geng jagoan. Nah Jarot ini adalah ’pentolan’ salah satu geng jagoan diangkatan Adi.

“Sorry, Rot,” kata Adi meminta maaf.”Gak sengaja.”

“Sorry..sorry…loe kira tangan gue gak sakit kena tuh pintu?,”kata Jarot.”Ikut gue, loe!!”

“Tapi Rot… mo kemana? Gue kan gak sengaja,”Adi mulai dagdigdug.

“Udah … ikut aja. Apa perlu kita tarik paksa?” kata Eno dan Abet sang pengawal Jarot.”palingan dibawa ke WC.”

Sampai di WC, Jarot mulai mendorong Adi sampai tersandar ke dinding.

“Dasar cungkring sialan. Berani-beraninya loe bikin tangan gue sakit. Asal loe tau ye, gue ini penganut paham mata balas mata plus bunga” Geram Jarot.

“Rot, gue kan sdh minta maaf dan lagi gue juga gak sengaja.” Kata  Adi mencoba membela diri.

“Suka nonton Meteor Garden gak sih loe? Tau Ming Tse bilang,’Kalo minta maaf itu dapat menyelesaikan masalah,untuk apa ada polisi’?” kata Jarot lagi sambil melayangkan pukulannya ke arah perut.

BUK!!

Pukulan Jarot masuk ke perut Adi.Untung Adi sedikit bergerak, jadi gak kena ke ulu hati.
Adi pandangi Jarot dengan sedikit marah.

“Apa loe liat2? Gak suka? Kl gak suka coba loe lawan!” Kata Jarot menantang sambil mengayunkan tinjunya yang kedua ke arah perut.

Secara refleks, kedua tangan Adi melakukan gerakan ombak menggulung yang melingkar kebawah. Tanpa disadari pukuan si Jarot tertangkap dan Jarot tertarik oleh gerakan tangan tersebut. Setengah kaget melihat si Jarot menerjang maju karena tangannya tertarik oleh gerak tangannya, Adi langsung membuang tangan ke belakang. Akibatnya Jarot melewati samping tubuh Adi dan menabrak dinding WC.

DUG!! GDUBRAK!!!

Jarot terjatuh sambil memegangi mulutnya yang nyongnyong karena sukses mencium dinding WC.

“BRENGSEK!!” teriak Eno dan Abet berbarengan sambil maju mencoba memukul Adi.

Tangan Eno yang digunakan untuk memukul tertangkap oleh Adi kemudian dia tarik kebelakang seperti  Jarot sampai nabrak dinding juga.
Dibelakangnya ternyata ada si Abet yang bergerak akan memukul juga. Secara reflek Adi lanjutkan aja gerakan Ombak-Menggulung tersebut dengan bagian menggulungnya (lingkaran dari atas ke depan) dengan langkah ½. Abet membatalkan pukulannya dan segera diubah menjadi tangkisan karena melihat kedua tangan Adi bergerak ke mukanya. Namun tangkisan tersebut tidak dapat menahan gerakan kedua tangan Adi yang menyerang ke muka dia, akibatnya tangan yang digunakan untuk menangkis malah memukul mukanya sendiri. Jatuhlah Abet ke lantai WC.

Dengan pandangan tidak percaya Adi memperhatikan 3 orang dari gerombolan jagoan sekolah yang meringkuk kesakitan di lantai WC sebagai akibat gerakan sederhana yang baru dipelajari tadi subuh, ombak menggulung.

Melihat mereka kesakitan, Adi merasa kasihan juga. Adi coba bantu mereka bertiga bangun dan berkata,”Sorry Rot, Bet, No. Gue bener2 gak sengaja. Kayaknya lebih baik kita lupain kejadian ini. Gak enak kl didenger orang. Sini gue papah loe ke ruang kesehatan. Bilang aja nanti kl kalian kepleset di WC.”
Adi pun memapah si Abet, karena sepertinya kepalanya sedikit terbentur dinding saat jatuh tadi.
Bell masuk kembali berbunyi saat Adi keluar dari ruang kesehatan dan pelajaran dimulai. Sampai saatnya pulang sekolah rasanya cepat sekali. Rasanya Adi masih gak percaya kalo dia mampu menjatuhkan 3 orang dari geng jagoan sekolah dengan satu gerakan.
Pengen banget buru2 subuh lagi, untuk menceritakan pengalaman Adi hari ini kepada Bang Mamad.
….
Bel pulang berbunyi, dengan secepat kilat Adi segera berlari pulang untuk menghindari upaya balas dendam kelompok jagoan sekolah. Karena salah seorang pentolan dan 2 orang anggotanya K.O dihajar anak bawang di toilet sekolah. Rute perjalanan pun harus selalu diubah, demi keamanan diri.

~Bersambung~

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #21 on: 12/01/2010 11:38 »
KONSEP TENAGA KEDUA: NYEKOP PASIR
Esok subuhnya Bang Mamad mendengar kejadian di WC sekolah tersebut langsung dari mulut Adi.  Beliau hanya menasihatkan agar hati-hati menggunakan gerakan tersebut agar lawan tidak terlalu parah cederanya.

Sejak kejadian di WC sekolah tersebut Adi makin semangat berlatih.  Kalo perlu sebelum adzan subuh, sudah nongkrong di lapangan masjid. Sambil menunggu adzan subuh, Adi latih lagi gerakan2 ombak menggulung. Gak heran, hanya dlm waktu 1 minggu Bang Mamad mengajarkan konsep (pra-jurus) kedua : NYEKOP PASIR.

“Nyekop Pasir ini sebenarnya adalah kebalikan gerakan dari ombak menggulung. Kalo ombak menggulung itu gerakannya dari depan (posisi kuda2) diputar turun kemudian naik ke atas dan ke depan lagi, maka Nyekop Pasir diawali dari depan, tangan diputar ke atas, kemudian lingkarkan ke bawah, kemudian kembali ke depan. Sesuai namanya, gerakan ini layaknya seperti kita mau nyekop pasir dari bawah ke atas truk bak terbuka.

Gerakan kaki sama dengan sebelumnya, ombak menggulung, kecuali arah puntirannya aja. Koordinasi gerakan tangan dan kaki ini sangat penting, karena dari gerakan kaki ini ada tenaga yang berputar naik ke atas yang nantinya loe alirkan ke tangan sehingga tangan dapat digerakkan.

Gue yakin kalo loe sudah menguasai ombak menggulung, hanya butuh beberapa hari loe nguasain ini. Jadi beberapa hari kedepan bisa jadi kita akan masuk ke Jurus.”

Latihanpun dimulai.

Saat Bang Mamad memperagakan, gak ada gerakan yang istimewa. Seperti Ombak Menggulung,  Hanya arah gerakannya kebalikannya saja. Tapi Adi percaya gerakan ini seperti yang pertama, terlihat sederhana tapi hasilnya nanti pasti menakjubkan. Benar2 seperti menyekop pasir.

“Paham?” tanya Bang Mamad setelah selesai memperagakan.

“Paham,”Ujar Adi.

“Kalo begitu, lakukan 100x tiap sisi. Kl sudah merasa lancar, gabungkan dengan langkah ½ dan langkah 1.”

Sepanjang subuh itu pun Adi melakukan gerakan2 nyekop pasir tersebut sambil digabungkan dengan langkah ½ dan langkah 1.

Latihan diselingi dengan teguran Bang Mamad karena posisi tubuh Adi mulai gak benar atau gerakannya kurang luwes dan terharmoni dengan anggota tubuh lainnya.

Sebelum menutup latihan hari itu, Bang Mamad tips latihan kepada Adi...

”Sebenarnya kedua konsep ini bisa loe gunain dalam pertarungan. Namun efektif tidaknya tergantung dari pemahaman loe terhadap konsep ini juga. Banyak cara memahami ini, loe bisa selalu hayalkan dengan kondisi realitasnya bagaimana, loe bisa gabungkan dengan keilmuan yang pernah loe terapin..bukan hanya sekedar ilmu silat, tp juga ilmu sekolah loe. Loe jangan berpikir bahwa silat itu hanya sekedar ilmu bak-bik-buk. Silat lebih dari sekedar itu. Silat itu dapat digunakan dikehidupan nyata. Nanti kl waktunya tepat, gue ceritain. Intinya, latihan membantu loe secara keseluruhan dalam memahami apa yang loe pelajari saat ini.”

Adi terdiam .. ternyata selama ini dia setidaknya sdh melakukan salah satu tips apa yang diajarkan oleh Bang Mamad.
………………………..

~Bersambung~

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #22 on: 13/01/2010 11:09 »
DENDAM GENG JAGOAN
Sudah lebih dari dua minggu sejak insiden WC yang melibatkan Adi, Abet, Jarot, dan Eno.
Selama itu juga Adi melatih ombak menggulung dan nyekop pasir disetiap waktu. Entah waktu membuka pintu ataupun waktu mendorong mobil yang mogok. Banyak hal yang Adi dapat, seperti dengan cara nyekop pasir itu mobil mogok lebih mudah didorong dibandingkan dengan cara mendorong yang konvensional, dan lain-lain.

Selama itu pula Adi sudah melupakan insiden WC itu. Namun ternyata tidak bagi anggota Geng Jagoan yang terlibat insiden. Selama masa ‘damai’ itu, ternyata mereka mengkoordinir anggota Geng Jagoan lainnya menyusun strategi untuk membalas dendam. Selama ini mereka mengintai segala sesuatu tentang kebiasaan Adi pulang sekolah. Jam berapa Adi pulang, naik apa, lewat mana, sama siapa. Dari situ disusun rencana mencegat Adi dan membalas dendam Jarot, dkk.

Saat itu siang yang panas, sekitar jam 14an.
Seperti biasa Adi Sengaja berlama-lama pulang sekolah,supaya banyak yang menyangka kl Adi sudah pulang duluan. Setidaknya ini strategi Adi yang selama ini dapat menghindarinya dari masalah.
Seperti biasa, sambil berjalan pulang Adi latih ombak menggulung dan nyekop pasir bergantian dengan langkah 1. Berhubung hari itu panas, banyak yang tidak keluar rumah. Lebih baik diam di dalam rumah daripada terkena teriknya matahari. Untung bagi Adi karena dengan begini dia bisa melatih kedua gerakan tersebut tanpa ada yang harus dikurangi.

Ketika dikomplek yang jaraknya gak terlalu jauh dari sekolahnya, tiba2 ada suara yang familiar menghardik dari belakang,”Hey Sipit!! Tunggu!!”

Adipun berhenti dan menengok.
”Lho? si Jarot?” pikir Adi heran.”Tapi ngapain 5 orang lagi dibelakangnya? Wah jangan-jangan….”

Perasaan Adi mulai gak enak. Adi langsung berbalik mau lari, tapi ternyata sudah ada 5 orang lagi yang berada didepannya menghalangi jalan.

“Waduh, terkepung.” Pikir Adi panik.

“Sekarang gak bisa kabur loe,” kata Jarot serasa menang.

“Ada apa nih, Rot?” tanya Adi bingung campur deg-degan.”Dan lagi, emang temen loe yang itu gak sipit?” kata adi sambil menunjuk temennya Jarot yang memang sipit.

“Eh, ngejawab loe…”Jawab jarot mulai marah.”masih inget waktu WC itu? Masih inget kalo gue bilang bahwa gue penganut paham mata bayar mata plus bunga? Nah sekarang gue mo bayar hutang yang di WC itu sekalian bunga-bunganya.”

“Tapi kan waktu itu awalnya gak sengaja. Dan lagi loe sudah mukul perut gue sampe mules saat itu,” kata Adi berargumentasi.

“Ahh gak usah brantem mulut deh. Kayak banci aja. Hajar aja. Apa perlu gue mulai duluan?” kata Rey, salah seorang anggota Geng Jagoan Jarot yang paling besar. Ternyata setelah tanpa disadari Adi, Mereka sudah mulai membuat lingkaran mengurungnya.

Adi mulai panik.
Mendadak orang yang dibelakang menendang ke punggung. Adi pun terjengkang ke depan. Didepannya sudah siap orang yang akan memukul.
Namun demikian, adi sudah bersiap terhadap serangan orang yang di depannya dengan gerakan menggulung ombak. Saat tangan adi siap untuk menggulung kepala lawannya, dari arah kiri pukulan bersarang di kepala Adi tanpa bisa tertahan. Akibatnya Ombak-Menggulung tidak telak diterima musuh yang di depan Adi. Namun demikian cukup membuat lawannya itu terpelanting, jatuh dan tidak berani bangun lagi.

Adi sempoyongan setelah terkena pukulan di kepala. Blm pulih kesadarannya dari rasa kaget itu, mendadak ada tendangan masuk ke rusuk kirinya. Walau sedikit tertepis oleh siku-nya, cukup membuat adi jatuh terduduk. Saat jatuh terduduk itu malah menjadi kesempatan para pengeroyok untuk memukul dan menendangi Adi.

Sudah dalam kondisi begitu, terbersit pemikiran nekat Adi.

“Kalo gue mati karena keroyokan ini, gue mau bawa temen!”

“HiAAAAHHHH!!” teriak Adi sambil berusaha bangkit dan melancarkan gerakan Nyekop-Pasir. Lumayan, ada satu pengeroyok yang paling besar yang terkena ‘sekop-an’ dikemaluannya.

Keroyokan berhenti untuk sementara saat melihat salah satu teman pengeroyoknya yang paling besar meringkuk ditanah sambil memegang kemaluannya. Dan itu kesempatan Adi untuk segera bangun dan bersiap lagi.

“Dua orang sdh roboh, masih sisa 9 orang,” pikir Adi sambil berdiri agak sempoyongan dan berusaha berdiri sikap ayam dengan susah payah.

“HIH!!!”

Terdengar suara mendekat dari arah jam 17. Adi segera berbalik, dan menangkap serangannya kemudian langsung mengeksekusi penyerangnya dengan Nyekop Pasir.

Si penyerang terpental mundur beberapa langkah dan langsung nyebur ke selokan. Dari matanya, terlihat dia mulai kecut untuk melakukan serangan lagi.

“3 orang sdh mundur. Tinggal 8 orang,”pikir Adi.

“Oy… ayo serang!! Tunggu apa lagi?! Dia hanya sendiri,” teriak Jarot menyemangati.

“kenapa bukan loe sendiri yang maju, Rot?,” kata Adi mencoba membakar emosi Jarot.

Jarot makin merah mukanya. Blm lagi dimulai serangan kedua, mendadak penduduk yang tinggal disitu keluar semua. Pengeroyokan pun berakhir dengan kaburnya Geng Jagon dan meninggalkan teman-temannya yang masih meringkuk tidak bisa kabur, terutama si besar yang kena “sekop” kemaluannya.

“ada apa, Dek?” tanya salah satu penduduk yang mendekat.

“Gak ada apa-apa, pak. Hanya orang yang salah paham,”Jawab adi.

Adi pun berjalan mendekati si besar yang meringkuk. Sambil mencoba membantu dia, adi berkata,”Ayo bangun. Sudah pada kabur temen-temen loe.”

Adi pun membantu si Besar bangun.

“Nama loe siapa?” tanya Adi

“Rey.”

“ya udah Rey. Ayo kita pulang. Kl loe gak kuat jalan, sini gue papah,” kata Adi.”Mau gue anterin sampe rumah atau sampe mana?”

“sampe depan tempat angkot mangkal aja,”kata Rey.

Adi pun nganterin Rey sampai tempat yang diminta. Setelah Rey naik angkot, Adi pun berjalan terus untuk pulang.
Sejak itu, Rey tidak mau lagi ikut2an kegiatan Geng Jagoan Jarot. Dan setiap kali ketemu si Adi di sekolah, Rey menyapanya dahulu. Banyak yang bilang, sikap Rey berubah drastis. Dari yang tadinya sombong dan suka mengintimidasi orang yang lebih lemah, sekarang lebih ramah dan merendah.

Sejak saat itu juga, Geng Jagoan Jarot mulai mengambil jarak dari Adi. Disamping karena sudah mulai ciut nyali mereka, tapi juga karena Rey sekarang mulai berpihak kepada Adi.

~Bersambung~

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #23 on: 14/01/2010 09:10 »
JURUS PERTAMA DAN TERAKHIR: BELAH PU’UN
Setelah beberapa lama latihan, akhirnya Bang Mamad berkata,”Baik .. abang lihat, gerak2an loe sudah makin bagus. Kayaknye sudah saatnye loe masuk ke tahap belajar jurus. Seperti yang abang pernah sampein, silat ini hanya memiliki satu jurus. Namun nanti loe bise kembangin menjadi banyak jurus. Yang pengen abang tekankan adalah silat ini tidak mengandalkan banyaknye jurus, melainkan menekankan pemahaman praktisinye terhadap tenage yang dihasilin saat melakukan jurus. Sekarang perhatiin gerakan abang.”

Bang Mamad pun mulai memperagakan jurus yang akan diajarkan tersebut.

Mulai dari sikap ayam sisi kiri, kaki dan tangan kiri di depan dengan telapak tangan terbuka menghadap depan dan tangan kanan di siku kiri serta berat tubuh disebar menjadi 30% di kaki depan dan kaki kanan menopang 70% berat tubuh.

Seperti awalan Ombak-Menggulung, tangan ditarik ke perut dengan kepalan tangan menghadap atas. Kemudian tangan kembali lagi ke depan namun telapak kepalan menghadap wajah dan terus serong ke depan atas seperti gerakan Nyekop-Pasir. Saat kedua tangan itu kedepan, kaki depan melakukan langkah ½ dan langsung dilanjutkan dengan langkah satu sambil mengambil posisi sikap ayam sisi kanan. Saat berhenti diposisi sikap ayam sisi kanan itu tubuh seperti merendah sedikit, seolah-olah menjatuhkan berat tubuh.

“Nah loe lihat sendiri, jurus ini merupakan gabungan/kombinasi dari konsep2 tenage yang sebelumnye loe pelajari. Kl secara kasar, jurus ini seperti loe pengen belah pu’un pake kampak. Karena itu, jurus ini dinamain jurus Belah-Pu’un. Ayo sekarang latih.”

Adi pun mulai melatihnya. Untuk berapa lama, adi masih kikuk melakukannya.
Sampai pada akhirnya, Bang Mamad berkata,”Oh iya, ade yang lupe. Loe harus inget point berikut:

3 serasi tubuh: kaki dengan telapak tangan, lutut dengan siku, dan pinggang dengan bahu. Maksudnye saat kaki belakang bergerak maju, maka telapak tangan belakang juga bergerak maju. Saat lutut bergerak, maka siku pun ikut bergerak. Dan seterusnye. Intinye, saat satu bergerak maka yang laen ikutan bergerak.

3 serasi jiwe: pikiran menyatu dengan hati, hati menyatu dengan tenaga. Maksudnye saat loe terbersit suatu pikiran, langsung eksekusi sepenuh hati…jangan pikir panjang lagi.
Mungkin agak susah untuk dilaksanakan, karena itu loe latihnya dengan gerakan perlahan aja dulu.”

”baik bang,” kata Adi

Adi pun mulai berlatih perlahan-lahan.
Latihan diselingi oleh teguran bang Mamad yang sedang mengawasi sambil sesekali memberi perbaikan.

”tangan loe telat tuh. Inget kaki ama tangan nyampe-nye barengan.”

”Lah.. sekarang kaki loe yang telat. Ulangin!”

”Itu pantat jangan ngegoel. Turunin!”

”pergelangan tangan tetep dipuntir saat tangan bergerak. Jangan diem aja.”

Sampai hari menjelang terang, Adi belum mampu untuk menguasai jurus tersebut.

Dalam bbrp waktu kedepan, latihan didominasi dengan latihan Jurus Satu ini, Belah-Pu’un.

~BERSAMBUNG~

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #24 on: 15/01/2010 14:54 »
SEDIKIT PENJELASAN

Setelah beberapa waktu, secara perlahan tapi pasti, adi mulai menguasai jurus satu ini sesuai dengan yang diharapkan oleh Bang Mamad, walau kadang-kadang masih sering salah. Terutama dibagian memuntir pergelangan tangan.

”Kayaknya dibagian memuntir tangan ini loe agak kesulitan ye?” tanya Bang Mamad.

”Iya, Bang. Soalnya saya gak ngerti ini gunanya untuk apa,”jawab Adi.”jadinya gak bisa menghayati gerakannya.”

”Oh begitu. Sini abang kasih tau. Coba loe berdiri, dengan kedua tangan menyilang di dade. Nanti abang akan cobe dorong loe, dan loe harus berusahe nahan.”

Lengan bang Mamad menempel dilengan Adi yang menyilang.

”Sekarang abang akan mendorong loe tanpa puntiran tangan.Dan loe harus nahan sekuat mungkin dorongan abang” Kata Bang Mamad
Adi pun sukses menahan dorongan bang Mamad.

”nah sekarang abang akan menggunakan puntiran tangan.”
Untuk kali ini, adi gagal mempertahankan posisinya saat didorong Bang Mamad.

“Bentar bang. Dicoba lagi, kayaknya tadi blm siap” kata adi penasaran.

”Oh, boleh. Silahkan pasang pertahanannya,”kata bang Mamad.”Kalo sudah siap, bilang ye.”

”Siap bang,” kata Adi.

Bang Mamad pun mulai mendorong lagi. Hasilnya sama, Adi terdorong ke belakang.

”Puas? Dari sini bisa loe liat sendiri kan, bagaimane bedanye antare ade puntiran dengan gak ade puntiran.”

“Masih bingung bang, koq saya gak bs nahan ye.”

“Sini abang jelasin. Puntiran ditangan itu bergune untuk menerobos atau menghancurkan pertahanan lawan. Loe bayangin aje, saat tangan loe mencobe menerobos masuk dari bawah, tau2 ade tangan lawan berusahe menangkis/menahan tangan kite yang mencoba menerobos tersebut. Nah, puntiran itu berfungsi untuk menggagalkan tangkisan atau penahanan lengan lawan, sehingge serangan kite masih bise diterusin.”

“Kalo loe masih bingung, kite tukeran posisi. Loe yang mendorong, abang yang bertahan.” kata Bang Mamad menawarkan.

Bang Mamad mengambil posisi bertahan dengan menyilangkan kedua lengannya di dada dan Adi menempelkan lengan kanannya dilengan bang Mamad tersebut.

”Sekarang loe dorong tanpe memuntir lengan loe,” perintah bang Mamad.

Adi pun mencoba mendorong. Terasa olehnya, memerlukan tenaga yang tidak sedikit untuk mendorong Bang Mamad. Itu jg tubuh bang Mamad hanya doyong sedikit kebelakang.

”Cukup! Sekarang pake puntiran lengan,” Lanjut bang Mamad.

Saat ini Adi berhasil mendorong Bang Mamad, sampai mundur selangkah ke belakang. Yang terasa Bang Mamad tidak memiliki pertahanan dan tenaga yang digunakan pun terasa lebih sedikit daripada yang awal.

”nah, sekarang loe lihat kan.. dimane bedanye,”ujar bang Mamad.

”Iya Bang. Beda jauh banget,”kata Adi masih terheran-heran.

”Nah itu baru pake puntiran doang. Belum lagi kalo digabungin dengan langkah ½ dan langkah 1. Daya dorongnya jauh lebih besar,” kata Bang Mamad.”Sini abang kasih contoh.”

Saat Bang Mamad mendorong, Adi pun langsung terjengkang 5 langkah dan jatuh terduduk karena kehilangan keseimbangannya.
”Loe bisa lihat sendiri kan, Di. Bagaimana besarnya tenaga yang dihasilkan. Gue harap loe gak sembarangan menggunakan jurus ini.”

”Sekarang loe coba ulangi masing2 sisi 20 kali aje. Sudah mulai siang soalnye,”kata Bang Mamad.

Adi pun mulai melatih seperti yang diminta Bang Mamad.

~bersambung~

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #25 on: 25/01/2010 14:59 »
sorii sebelumnya sempat vakum.. soale flash disk tmp nyimpen file cerpennya ketinggalan dikantor tmn.

SCIENCE of JURUS BELAH PU’UN
Paginya di sekolah ...
Saat dikelas,di jam pelajaran Fisika , saat itu pelajaran mulai memasuki materi Hukum Newton. Sesuai dengan hukum Newton ke dua,”Suatu benda akan berusaha mempertahankan posisi stabilnya dengan memberikan daya penahan yang melawan daya dorong yang diterimanya.”

Disitu Adi langsung teringat dengan pelajaran puntiran lengan yang baru saja dipelajarinya.

”Berarti saat gue mendorong tanpa puntiran, bang mamad akan memberikan tenaga dorongan yang sama dengan arah yang berlawanan. Karena tenaga bang Mamad juga cukup besar, gue gak berhasil mendorong bang Mamad. Namun saat gue melakukan puntiran dilengan, tenaga pertahanan Bang Mamad ternyata gue alihkan keluar jalur. Akibatnya Bang Mamad tidak dapat menahan tenaga dorongan gue dan terdorong ke belakang. Sedangkan gue pun tidak memerlukan tenaga yang sebesar dorongan diawal,” Renung Adi.

”Oh begitu ternyata ... ilmiah banget yah ... ” pikir adi lagi.

”Kira-kira ada lagi gak ya contoh lainnya?” pikir Adi. ”Bagaimana waktu kasus gue mendorong meja,sampe terasa enteng dan mejanya terlempar? Itu masuk juga gak yee.. Atau saat gue mendorong mobil dengan konsep Nyekop-Pasir? Hasilnya sama juga tuh.”

Pikiran adi makin melayang-layang, mencari hubungan Jurus Belah Pu’un dengan pelajaran fisika yang sedang dan telah dipelajari sebelumnya.

Waktu pun terus berjalan tanpa ada kejadian yang menarik.

Dodol Buluk

  • Moderator
  • Pendekar Madya
  • **
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 1
  • Posts: 1.081
  • Reputation: 25
  • Alone but never lonely
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #26 on: 26/01/2010 08:33 »
 [top] ane demen neh kalo ade kaitannye ame iptek, hmm.. berarti reaksi = aksi ??bener ga? kalo misalkan aksi yang dilakukan pukulan lurus berbeda dengan pukulan untiran (puntiran?) hasilnya, maka hukum newton saja kurang neh Bang Humdee... x-))

mangga dilanjut..


d'buls
teh tarik emang enakkk
"Jangan pernah bilang kagak kalo kagak pernah bilang jangan"

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #27 on: 26/01/2010 11:11 »
@bang D'buls ..
nahh ..kl maen fisika tingkat lanjut, silahkan dibabar dong bang...
kemampuan fisika ane hanya sebatas fisika SMA.. itu jg dpt merah diraport. ;p

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #28 on: 26/01/2010 11:15 »
LATIHAN MENTAL
Suatu pagi, saat Adi sedang latihan jurus 1, bang Mamad berkata,”Bagus, gerakan loe sudah mantap. Tapi gue lihat loe masih kurang bersemangat.”

”Kurang bersemangat bagaimana, Bang?” tanya Adi.

”Mental loe masih kurang. Sekarang gue tanye, waktu loe melakukan jurus 1, ape yang loe pikirkan atau bayangkan?” tanya bang Mamad.

”Gak ada bang. Hanya mencoba memperhatikan apakah ada gerakan saya yang salah,” jawab Adi.

”Nah itulah letak kesalahannya.” Kata bang Mamad.”pantesan aje loe sering berhenti ditengah jalan, dan mengulang dari awal lagi. Seolah-olah loe gak pede melakukan jurus satu ini.”

”Sekarang coba loe bayangkan bahwa saat loe melakukan jurus ini, loe berade ditengah pertempuran. Musuh menyerang loe dengan kekuatan yang besar. Dan loe pun harus membalasnye dengan kekuatan yang besar pula.”

”Bayangkan saat tangan loe menempel di tubuh musuh, loe berusahe mendorong die sampai mental 20 meter. Mungkin ini terkesan hiperbolis. Tapi dengan begini, loe akan terkondisikan untuk mengeluarkan kemampuan secara maksimal.”

”Satu nasihat yang perlu loe inget, jika latihan seperti berperang maka berperang akan seperti latihan. Maksudnye jika saat loe latihan loe seserius seperti sedang berperang/bertempur, maka saat berperang/bertempur nanti loe akan lebih santai karena loe sudah terbiase dengan kondisi seperti itu.”

Adi mulai mencoba berlatih jurus Belah-Pu’un tersebut sambil mengingat-ngingat suasana saat dia sedang dikeroyok oleh Geng Jagoan kemaren. Gerakan Adi pun makin gesit dan bertenaga. Namun bersamaan dengan itu, Adi makin cepat lelah karena tenaga yang digunakan saat ini lebih dikuras.

”Bagus!!! Lanjutin terus yang kayak begini,” kata Bang Mamad senang.”Lakukan 80 kali.”

Hari itu latihan ditutup dengan stamina Adi yang terkuras. Untungnya hari itu hari libur. Jadi sepulang latihan, adi langsung istirahat di rumah.

~Bersambung~

hummdee6

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 3
  • -Receive: 23
  • Posts: 365
  • Reputation: 33
    • Email
Re: CERPEN (Cerita Panjang Endingnya) ...
« Reply #29 on: 02/02/2010 12:51 »
sorry sdh bbrp hari keluar kantor terus, jadi gak nerusin ceritanya...

ALAT SERANG DAN STRATEGI
Beberapa hari kemudian adi mulai dapat menyesuaikan pola latihan tersebut, sehingga dia tidak lagi sampai kehabisan tenaga saat selesai latihan.

”Bagus, Abang lihat loe sudah mampu menyesuaikan diri dengan jurus ini. Sekali lagi abang ingetin, supaya jangan sembarangan berkelahi. Tenaga loe saat ini gue rase sudah mampu untuk melukai orang. Inget, tubuh manusia itu sangat lemah. Melukai ataupun Membunuh orang itu perkare gampang, namun membuat bagaimane orang tersebut kalah bahkan takluk tanpa terluke itu jauh lebih sulit.” Nasihat Bang Mamad.

“Loe juga jangan berpikir, bahwa jurus ini hanye menggunakan tapak tangan yang di depan sebagai alat serang.” tambah bang Mamad.

”Yang diajarin turun-temurun ke abang, dalam silat ini bagian tubuh yang bise dijadikan alat serang itu ada 8 bagian utama. Tangan, siku, bahu, punggung, kepala,pinggang, lutut, kaki. Dan bisa lagi ditambah dengan gigi, dagu, ujung jari, dsb. Intinya, seluruh tubuh dapat dijadikan alat serang. Tergantung pada bagian tubuh mana yang paling dekat dengan musuh.”

”Sebagai contoh saat loe melangkah ½ , bila kaki depan loe saat melangkah itu sedikit dinaikkan ke atas dapat digunakan untuk menendang kaki musuh (tulang kering) atau mematahkan lutut kaki depan musuh.
Atau saat loe mencoba melakukan langkah 1 ... tenaga pijakan kaki loe itu jika dialirkan ke kaki, maka kaki loe bisa digunakan untuk menendang perut atau kemaluan musuh. Dan lain sebagainya.
Pokoknye jangan membatasi hayalan deh. Aplikasi jurus ini hanya dapat dibatasi oleh hayalan loe aje.”

Bang Mamad pun memberi beberapa contoh aplikasi jurus tersebut dengan alat serang yang disebutkan tadi. Adi pun kelabakan menghadapinya.

”ada pertanyaan Bang,”kata Adi setelah dikasih kesempatan bertanya.

”Apaan tuh,” sambut Bang Mamad.

”Apa yang dapat dilakukan dalam silat ini kalo menghadapi keroyokan?”tanya Adi lagi.

“Emang kenapa loe nanya begitu? Keinget ama kejadian waktu itu ye, waktu di keroyok preman dan anak2 sekolah?” tanya bang Mamad sambil tersenyum penuh selidik.

”Yahh.. ada sih.Tp itu bukan yang utama. Abang lihat aja, jaman sekarang kebanyakan orang kalo berantem pada keroyokan semua sih. Blm lagi sekolah saya yang rawan tawuran. Mau gak mau saya harus siap ngadapin hal seperti ini”

”Wah, pertanyaan tingkat tinggi. Jawabannye pun bakalan tingkat tinggi juge. Sebenarnye di silat ini ade latihan untuk menghadapi keroyokan. Namun saat ini loe blm waktunya mempelajari itu.
Namun begini aje. Saat musuh lebih banyak, lebih baik loe segera lari.” Kata Bang Mamad.

”Yahhhh .. koq begitu. Gak seru banget. Berarti silat gak bisa untuk keroyokan dong.” kata Adi kecewa.

”Bukan ape-ape. Saat ini kemampuan loe baru mampu untuk satu lawan satu. Biasanya para pengeroyok itu menyerang orang dari belakang. Dengan asumsi orang tersebut gak bisa melihat serangan dipunggungnya. Nah..loe gak bisa menahan serangan yang gak bisa loe lihat kan? Karena itu loe harus membuat musuh2 loe itu terlihat oleh mata loe. Salah satunya, loe harus membuat kondisi bagaimane caranye yang ngeroyok loe itu menyerang loe satu persatu bergantian.

Nah dengan lari, mereka berusaha mengejar loe. Karena kemampuan lari setiap orang berbeda, maka musuh yang mengejar loe akan seperti berbaris satu-satu untuk mendapatkan loe. Nah saat itulah loe bs berbalik menghajar mereka satu persatu.

Tapi ingat, setiap gerakan dan serangan balik loe gak boleh ade yang gagal. Istilahnye satu gerakan, satu nyawe. Setelah satu berhasil loe jatuhin, loe bisa melakukan serangan ke orang selanjutnya atau lari lagi, tergantung sikon-nye. Misal setelah satu jatuh, dibelakangnye ade satu orang lagi.Kl loe yakin bise ngejatuhin orang tersebut dalam segebrak, loe terusin aje serangan loe itu ke orang tersebut. Namun kalo gak yakin atau ternyata di belakang orang pertama yang loe jatuhin ada banyak orang yang rapet-rapet, maka lebih baik loe lari lagi.

Nah, jadinye latihan lari loe selame ini gak percume kan? Hehehehe

Atau loe bisa kabur ke gang sempit. Nah, disana kan mereka harus masuk satu-satu tuh. Nah,  loe hadapin deh saat itu.
Intinya bagaimana caranya loe bikin musuh yang ngeroyok itu jadi satu-satu bergiliran ngadepin loe. Caranya, itu harus loe yang nemuin sendiri.
Nah sekarang loe cobe latihan seolah-olah loe lagi dikeroyok.”

Adi pun latihan sambil berlari-lari. Kadang dia harus balik badan mendadak menyerang, kemudian lari lagi atau setelah balik badan dia menyerang dengan beberapa langkah.

“Di, inget!! Musuh itu bukan hanya di depan kita aja. Kadang di samping kanan atau kiri. Jadi arah serangan loe harus acak!!” teriak Bang Mamad mengajari.

Latihan pun ditutup setelah Adi mulai tidak sanggup berlari-lari lagi. Dan selama beberapa pertemuan selanjutnya, yang dilatih intensif adalah strategi ini.

~bersambung~

 

Powered by EzPortal