+-

Video Silat


Kang Gending 3
silat di eropa (italia)
Amancak Bugis
Silat GGBD-weapons versus barehand
Sabeni Rahmat performance - sambut, Jambore Pencak
Gerak Gulung di FIB UI
Sabeni Rahmat performance - senjata, Jambore Penca
Beksi - bangAli dr Pusat
ICE 2009, golok seliwa

Shoutbox

20/03/2014 21:24 akoekoko: tes, tes, satu dua...
10/01/2014 22:16 arip: tessss..... happy new year.. ada event apa ini dunia persilatan tahun ini? :D
28/08/2013 13:28 Bang Gagak: Assalamualaikum... bang..
11/08/2013 16:12 Aku: Untuk semua sahabat...Minal aidzin wal faidzin. Mohon maaf lahir batin
09/08/2013 05:32 Dolly Maylissa: Maaf lahir batin ya semua, selamat hari raya idul fitri
08/08/2013 23:50 anaknaga: assalamu'alaikum para master dan praktisi MA. selamat hari raya Idul Fitri 1434H, Taqabalallahuminna waminkum.

salam.
01/08/2013 15:35 guebanget: ting nong ding dong
View Shout History

Recent Topics

Latihan Xinyi Liuhe Quan (only moslem) by ifung
19/04/2014 19:30

PPS Betako Merpati Putih by mpcrb
17/04/2014 09:42

Tai Chi Meringankan Depresi pada Lansia by ifung
16/04/2014 19:27

Pencak Silat "NATAR" dari perbatasan sumut dan sumbar by Tiger_Lord
10/04/2014 17:12

13 DASAR TAIJIQUAN BAGIAN 1 by ifung
09/04/2014 22:17

Menangis Dapat Membantuan meringankan Stres, Tapi untuk Kesehatan Optimal Anda P by ifung
05/04/2014 22:06

Dialog Keajaiban Silat - Silat untuk Kehidupan by luri
04/04/2014 14:16

Merpati Putih by alfee
02/04/2014 19:26

Silat Gombel Tradisional by Putra
24/03/2014 15:02

Pencak Silat Tertua Betawi "Silat Gombel aliran Jalak putih" by Putra
24/03/2014 14:18

PABUCI (PANCERBUMI CIKALONG/PASAR BARU CIANJUR) by luri
23/03/2014 17:38

TOKOH-TOKOH SILAT BAMBU LARANGAN by AGUNGP
19/03/2014 12:39

Jeet Kune Do by ifung
16/03/2014 18:18

THE EIGHT BASIC METHODS OF CHEN STYLE TAI CHI CHUAN by ifung
16/03/2014 17:50

Peluncuran Buku KEAJAIBAN SILAT oleh Edwin Hidayat Abdullah by Satria Naga
12/02/2014 01:42

SilatIndonesia.Com

Author Topic: PERGURUAN TAKO INDONESIA  (Read 15790 times)

takomuda

  • Anggota Tetap
  • ***
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 1
  • Posts: 50
  • Reputation: 5
  • TRI CITA UTAMA
    • Email
PERGURUAN TAKO INDONESIA
« on: 22/06/2007 14:58 »

Kebetulan aye murid dari salah satu perguruan KARATE unik yang ade di indonesia. begini ceritenye ...... ::)     
aye belajar beladiri dari aye masih kecit...hehehe!!!!! dulu cuman ikut-ikutan doang maklum deeh anak-anak..ngeliat orang lain maen silat trus ikut belajar silat belom kelar pindah lagi....trus belajar taekwondo trus.....pindah lagi wahhh pokoknye kutu loncat deh....!!!
cuman akhirnye pada tahun 1989 aye mentok diperguruan KARATE TAKO Indonesia dan belajar agak serius ampe nembus ujian DAN beberapa kali.    cerite punye cerite ternyate perguruan KARATE ini sebelum jadi perguruan KARATE ternyata dulunye perguruan Silat gabungan... ::) dan untuk generasi saya dulu kami masih diajarin beberapa jurus adopsi silat dan main berpasangan beberapa gaya pasangan kayak bunga sepasang-lompat kuntul-harimau menghindar-putri malu berhias dulu udah nggak asing lagi buat kami ..pokoknye eksotis banget deh........ [top]( Kalo generasi sekarang udah kagak diajarain karena udah murni KARATE ).
aye merasa beruntung sempet ngerasain dan tau jurus-jurus langka karena pelajaran kayak gitu diperguruan aye udah jarang banget yang tau kalo pun tau kayaknye segen banget buat ngajarin yang muda-muda ....katenye kudu ade izin dari nyang ngasih...!!!
nah..bagi nyang tau nih perguruan( Maklum kalo dijakarta nih perguruan jarang ade nyang tau, soal'e ni'perguruan kagak gede alias kecil ) seneng rasenye bisa silahturahmi meski cuman lewat kabel...hehehehehe

filosofi perguruan ini adalah difensif aktif atau secara gerakan adalah apabila posisi lawan dianggap sudah membahayakan (Berpotensi menyerang) maka wajib melakukan serangan terlebih dahulu dengan tiga arah serangan wajib (Atas-tengah-bawah) kalo bahasa betawinye :  "ane kagak pernah nge-jual,  cuman kalo keliatannye ente mau nge-jual...ane kagak pake' tawar lagi, ane bayar kontan kalo perlu ane kasih bonus..!"

cuman sekali lagi sekarang ni' perguruan udah jadi perguruan KARATE murni, filosofisnye udah sedikit kendor atawe lebih kearah karate banget..cuman nyang sedikit nge-bedain kite adalah pengucapan sumpah saat latihan kite ntang kagak boleh dirobah yaitu : TRI CITA UTAMA ( Perkasa-Rendah hati-Luhur budi ) dengan harapan teknik boleh berobah, filosofis boleh berkembang cuman tujuannye kagak boleh lari yaitu :
PERKASA : Kudu punya jasmani bagus ame kuat diatas orang awam / OLAH RAGA
RENDAH HATI : Kudu pinter jaga hubungan ama orang-orang disekitar / OLAH RASA
LUHUR BUDU : Kudu pinter ngejaga hubungan ame Sang pencipta / OLAH JIWA
atau bahasa kerennye yaitu : mencapai 1. kecerdasan Fisik 2. Kecerdasan Emosional 3. Kecerdasan Spritual.

Nah..bagi temen-temen nyang pernah denger atau tau' keberadaan ni' perguruan silahkan post disini..seneng bisa bersilahturahmi meski cuman lewatkabel ...hehehehe...... [top]
salam perkasa
salam TAKO
Osh......!!!!
Sebutan pemberani bukan untuk orang yang memenangkan satu perkelahian namun untuk orang yang mampu menghindar dari suatu  perkelahian bukan karena ketakutan namun percaya dan yakin bahwa perkelahian bukanlah jalan yang terbaik.

Aguswin

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 2
  • -Receive: 7
  • Posts: 407
  • Reputation: 34
    • Kelatnas Indonesia Perisai Diri
    • Email
  • Perguruan: Kelatnas Indonesia Perisai Diri
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #1 on: 25/06/2007 17:44 »
Saya beberapa waktu yang lalu ada tugas ke Medan. Pas jalan lewat kantor Satpol PP, ada plang TAKO.

TAKO ada websitenya gak ? Jadi penasaran nih. :)

Sosro_Birowo

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 0
  • Posts: 336
  • Reputation: 34
  • The best of us is never enough but God's love
    • Email
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #2 on: 26/06/2007 16:43 »
wah menarik nih..
TAKO...

Cerita dong sejarah perguruan ini..siapa tokoh2nya serta falsafahnya kalo ada..
KAsih tau juga gimana tingkatannya serta materinya, apa plek sama dengan karate umumnya ato ada tambahan ato gerakan yang 'udah dipoles' dengan karate...
Sekarang gimana perkembangannya? alamat sekretariatnya dimana?

thanks
S.B
Menguasai Kekuatan/kesaktian adalah untuk belajar rendah hati dan sadar akan adanya Kekuatan MahaTertinggi yaitu Sang Cahaya Kasih Sejati.

takomuda

  • Anggota Tetap
  • ***
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 1
  • Posts: 50
  • Reputation: 5
  • TRI CITA UTAMA
    • Email
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #3 on: 26/06/2007 21:23 »
Uhuiii...Jadi asyik neeeh......!!!!
Perguruan TAKO itu didirikan oleh Alm.Syahrun Isa didaerah tebing tinggi sumatera utara dibulan februari 1963 ( Sori tanggalnya tidak ada yg tau persis ) modal pokoknya adalah teknik bertahan dan menyerang dengan tangan kosong ajaran dari O.Takugawa ( Waktu O.Takugawa ngajarin Syahrun isa beliau kagak bilang kalau ini itu teknik2 karate, beliau cuman bilang ini teknik berkelahi tokk.. ) disamping teknik ajaran O.Takugawa kebetulan syahrun isa juga jago silat-silat kampung cuman teknik silat nyang paling dikuasai itu berasal dari RM.Dirjoatmojo guru besar perisai diri.

kemudian mulai dari sebuah dojo atau sasaran atau tempat latian nyang kecil mulailah perguruan ini menggeliat, karena keinginan kuat dari Syahrun isa untuk membentuk beladiri khas Indonesia beliau mempersilahkan seluruh cendikiawan dan para pendekar didaerah itu untuk bergabung dan merumuskan bentuk beladiri khas indonesia dan hasilnya luar biasa banyak yang bergabung dan sangat berminat untuk merumuskan ( sampai beliau wafat beliau bilang kalo TAKO akan terus berevolusi dan berkembang )

ada sedikit pertanyaan yang kerap terlontar dibenak para pendahulu kami di TAKO mengenai beladiri yg ada di Indonesia yaitu manakah beladiri asli Indonesia???? karena seluruh beladiri yang ada pasti terpengaruh atau kalau tidak boleh dibilang berkiblat kesalah satu bentuk beladiri yang telah ada kemudian berkembang berdasarkan budaya setempat.

kemudian SUHU (Panggilan kami untuk Syahrun isa ) sering menjelaskan kalau seluruh beladiri itu secara konsep pemikiran berasal dari INDIA kemudian ter-implementasi kan didaratan China oleh seorang Bhiksu asal India selatan yaitu Tatmo Chowsu - Daruma Taishi yang kemudian pengaruhnya sampai kejepang nahhh...jepang curi Star duluan dengan bilang kalau negaranya merupakan ibu dari beladiri dunia .....( Hal tersebut gak lepas dari propaganda politik jepang pada jaman itu - Perang dunia II ), kalau mau difikirkan india jago dengan sesuatu yang bersifat spritual ( Yoga ) cuman untuk berkelahi china dan jepang emang kiblatnya, nahhh....menurut cerita ( Bisa bener bisa juga kagak ) kalo Daruma Taishi sempet mampir kedaratan Indo china sebelum kembali ke India ( Agama Bhuda kan juga ada di Indonesia cukup lama dengan bukti berdirinya beberapa candi budha ???? ) jadi silat juga dapat  pengaruh dari beliau..... ( Untuk ini banyak yang gak setuju .....)

Nah ...berdasarkan cerita itu SUHU kami berusaha membentuk suatu beladiri yang memang bukan asli dari Indonesia tapi mempunyai ke-Khas-an atau ciri yang Indonesia banget.....!!!

dah dulu cang...mo pulang dulu !!!  anak bini dah nungguin dirumah besok ane pasti cerita lagi...!!

Salam Perkasa
Salam TAKO
OSH................
Sebutan pemberani bukan untuk orang yang memenangkan satu perkelahian namun untuk orang yang mampu menghindar dari suatu  perkelahian bukan karena ketakutan namun percaya dan yakin bahwa perkelahian bukanlah jalan yang terbaik.

Sosro_Birowo

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 0
  • Posts: 336
  • Reputation: 34
  • The best of us is never enough but God's love
    • Email
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #4 on: 27/06/2007 14:19 »
Mmmm...
ditunggu lanjutannya ya...terutama sejarahnya..

mulai latihan dimana? dari tebing tinggi ke Medan ato kota lain juga ? trus gimana perkembangannya  sampe sekarang...

.....

haiks,
S.B
Menguasai Kekuatan/kesaktian adalah untuk belajar rendah hati dan sadar akan adanya Kekuatan MahaTertinggi yaitu Sang Cahaya Kasih Sejati.

castromariachi

  • Anggota Tetap
  • ***
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 0
  • Posts: 34
  • Reputation: 4
  • capo
    • Email
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #5 on: 27/06/2007 17:29 »
menarik menarik sekali [top]
Baen aha diakkui sude bangso on hita, ia anggo so diakkui Debata pangalahon ta

Aguswin

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 2
  • -Receive: 7
  • Posts: 407
  • Reputation: 34
    • Kelatnas Indonesia Perisai Diri
    • Email
  • Perguruan: Kelatnas Indonesia Perisai Diri
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #6 on: 29/06/2007 19:29 »
Kalau dibilang bahwa Siauw Liem Sie (Shaolinshi) Kungfu yang diciptakan oleh Boddhidharma alias Dharma Taishi alias Tatmo Chowsu alias Sang Daruma adalah beladiri tertua, saya kayaknya kurang pas. Karena, yang pernah saya baca, Boddhidharma meramunya dari Indo Kempo (silat India, mungkin Kalaripayit kali ya ?) plus Kampahama Yoga Dahtayana plus Kungfu Cina Purba plus pengamatan gaya bertarung binatang.

Tapi kalo dibilang bahwa Siauw Liem Sie (Shaolinshi) Kungfu berpengaruh besar terhadap berbagai beladiri yang ada di dunia ini, termasuk Karate, Judo, dan sebagainya, masuk akal. Bahkan RM Soebandiman Dirdjoatmodjo, pendiri silat Perisai Diri, pernah mempelajari beladiri aliran Siauw Liem Sie ini.

Aguswin

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 2
  • -Receive: 7
  • Posts: 407
  • Reputation: 34
    • Kelatnas Indonesia Perisai Diri
    • Email
  • Perguruan: Kelatnas Indonesia Perisai Diri
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #7 on: 29/06/2007 19:33 »
Cerita yang pernah saya dapatkan, kalo dirangkum seperti ini (mohon diluruskan apabila ada yang salah) :

Konon di dataran Tiongkok dahulu ada empat partai silat terbesar, yaitu Siauw Liem Pay, Bu Tong Pay, Go Bi Pay, Kun Lun Pay.

Kungfu Siauw Liem Pay diajarkan di biara-biara Siauw Liem (Shaolin), biara Buddha aliran Zen, atau disebut Zen Buddhisme. Biara dalam bahasa Tiongkok disebut Sie atau Shi, sehingga biara Siauw Liem (Shaolin) disebut Siauw Liem Sie (Shaolinshi).

Aliran kungfu yang sangat legendaris dan masih eksis hingga sekarang ini diciptakan oleh pendeta Boddhidharma alias Tatmo Chowsu alias Dharma Taishi alias Sang Daruma alias Ponitorm alias dan lain-lain. Beliau adalah seorang putra bangsawan sekaligus pendeta Buddha dari Baromon India yang datang ke Cina, kemungkinan sekitar tahun 540 Masehi.

Beliau mampir ke sebuah biara Buddha. Biara ini sudah dibangun bertahun-tahun sebelumnya di sebuah lokasi kebakaran hutan. Saat biara dibangun, para pekerja kebun menanam beberapa pohon jenis baru. Karenanya biara tersebut diberinama Shaolin (bahasa Mandarin) atau Si Lim (bahasa Kanton) yang artinya hutan baru.

Awalnya Boddhidharma ditolak oleh para pendeta di biara itu. Ia memutuskan untuk bermeditasi (Zazen) di gua deket biara. Setelah beberapa lama, para pendeta menerimanya.

Boddhidharma melihat kondisi kesehatan para pendeta sedang tidak baik. Karena kondisi kesehatan yang buruk, para pendeta sampai tidak bisa melakukan meditasi. Boddhidharma pun melatih mereka supaya kondisi kesehatan kembali prima. Latihan olahraga beladiri yang beliau ajarkan diramu dari Indo Kempo (silat India) dengan kungfu Cina Purba dan teknik bertarung binatang, ditambah dengan Yoga.

Ketika para pendeta biara Siauw Liem mempergunakan teknik beladiri ini saat menolong masyarakat, orang-orang sangat kagum dengan kelihaian pendeta dalam memainkan teknik beladiri baru ini. Maka orang-orang menyebutnya ilmu beladiri dari biara Siauw Liem, dalam bahasa mereka disebut disebut Siauw Liem Sie Kungfu atau Shaolinshi Kungfu.

Selain aliran Shaolin, saat ini yang masih eksis adalah aliran Butong. Kalau Siauw Liem (Shaolin) basisnya agama Buddhisme, kalau Butong (Wudang) basisnya agama Taoisme. Sistem internal dalam kungu aliran Butong yang sangat terkenal hingga saat ini adalah Tai Chi Chuan (Taijiquan). Tentu kita tidak asing dengan istilah Tai Chi bukan, apalagi pernah diangkat dalam film layar lebar yang dibintangi oleh Jet Lee bertajuk Tai Chi Master.

Kata orang-orang, kalo aliran Shaolin berawal dari keras menuju lembut, sebaliknya kalo aliran Butong berawal dari lembut menuju keras. Lihat saja kelembutan gerakan Tai Chi yang selalu membulat dan mengalir.

Senjata favorit aliran Shaolin adalah toya (tongkat panjang), sedangkan aliran Butong adalah golok (tapi ada yang bilang pedang).

Di berbagai cerita, termasuk komik, banyak anekdot yang menggambarkan bahwa jaman dulu antara pendekar Shaolin dan pendekar Butong sangat bersaing ketat.

Di tahun 1900-1901, di Cina meletus perlawanan rakyat menentang masuknya Kolonialisme Barat. Pemberontakan di awal abad ke 20 itu akhirnya menjadi gerakan nasional yang disokong Ratu Tze Shi, yang juga ingin membersihkan tanah airnya dari penjajahan Barat. Dalam peperangan yang dikenal dengan istilah "Perang Boxer" ini, para pendekar turut berperan aktif dalam berjuang di medan laga, termasuk para pendekar Siauw Liem Sie (Shaolinshi).

Penjajah mengejar dan membunuh pengikut Dharma Taishi, organisasinya dilarang, biara-biara Siauw Liem (Shaolin) dirusak, dibakar dan dihancurkan. Para pendeta yang sempat meloloskan diri ke arah timur dan selatan, lalu mengajarkan aliran Siauw Liem (Shaolin) kepada pedagang-pedagang dari Okinawa, Taiwan dan Muangthai. Karena tidak terorganisasinya kesatuan, maka penyebaran Siauw Liem Sie Kungfu mulai membentuk seni beladiri baru.

Mereka yang melarikan diri ke Muangthai dengan hanya menguasai teknik Go Ho (teknik kasar, misalnya memukul dan menendang) mempengaruhi perkembangan beladiri yang ada di negeri tersebut. Muncullah apa disebut Thai Boxing. Ajaran Siauw Liem Sie Kungfu , terutama teknik Go Ho, juga mempengaruhi seni beladiri yang ada di Okinawa, yang saat itu belum jadi wilayah Jepang. Maka di Okinawa timbullah seni beladiri yang dinamakan Okinawate yang kemudian dikenal dengan nama Karate.

Mereka yang melarikan diri ke pulau-pulau Jepang lainnya dan menguasai teknik Ju Ho (teknik lunak, misalnya membanting dan mengunci) juga mempengaruhi seni beladiri yang ada di daerah-daerah tersebut. Kemudian muncullah seni beladiri Jujitsu. Di samping itu lahir pula seni beladiri Aikido dan Judo.

Setelah menghilang beberapa waktu lamanya, Siauw Liem Sie Kungfu mulai bangkit kembali setelah Perang Dunia II.

takomuda

  • Anggota Tetap
  • ***
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 1
  • Posts: 50
  • Reputation: 5
  • TRI CITA UTAMA
    • Email
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #8 on: 30/06/2007 19:07 »
Terima kasih atas segala masukan dan informasinya....sekarang yang menjadi inti pertanyaan saya slama ini aliran silat manakah yang ada di Indonesia yang tidak terpengaruh oleh jenis beladiri lain diluar indonesia..?  atau aliran silat yang paling tua, apakah ditiap-tiap daerah berbeda beda atau memang ada hal lain ( mohon ma'af beribu maaf kalau jadi lancang menanyakan keaslian silat indonesia sebagai khasanah budaya bangsa.. ^:)^   ^:)^   ^:)^   ^:)^   )
Sebutan pemberani bukan untuk orang yang memenangkan satu perkelahian namun untuk orang yang mampu menghindar dari suatu  perkelahian bukan karena ketakutan namun percaya dan yakin bahwa perkelahian bukanlah jalan yang terbaik.

aircadas

  • Guest
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #9 on: 30/06/2007 21:00 »
Agak sulit juga ya menjawabnya, akan tetapi hampir semua beladiri di Muka bumi satu sama lain saling mempengaruhi, dan banyak pula yang akhirnya berkulturisasi dengan beladiri asli. saya rasa hal ini butuh penelitian yang mendalam, salah satunya anda bisa membaca bukunya Pak Oong Maryono.

 :D


parewa

  • Administrator
  • Calon Pendekar
  • *****
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 6
  • Posts: 601
  • Reputation: 50
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #10 on: 01/07/2007 20:39 »

Mereka yang melarikan diri ke Muangthai dengan hanya menguasai teknik Go Ho (teknik kasar, misalnya memukul dan menendang) mempengaruhi perkembangan beladiri yang ada di negeri tersebut. Muncullah apa disebut Thai Boxing. Ajaran Siauw Liem Sie Kungfu , terutama teknik Go Ho, juga mempengaruhi seni beladiri yang ada di Okinawa, yang saat itu belum jadi wilayah Jepang. Maka di Okinawa timbullah seni beladiri yang dinamakan Okinawate yang kemudian dikenal dengan nama Karate.

Mereka yang melarikan diri ke pulau-pulau Jepang lainnya dan menguasai teknik Ju Ho (teknik lunak, misalnya membanting dan mengunci) juga mempengaruhi seni beladiri yang ada di daerah-daerah tersebut. Kemudian muncullah seni beladiri Jujitsu. Di samping itu lahir pula seni beladiri Aikido dan Judo.

Setelah menghilang beberapa waktu lamanya, Siauw Liem Sie Kungfu mulai bangkit kembali setelah Perang Dunia II.


Hehehe.... ini sih kecampur dg cerita Perkemi ttg Kempo.....

Saya sependapat bhw beladiri di dunia ini sudah saling mempengaruhi. Tapi kalau dibilang bhw di Thailand hanya mengenal pukul dan tendang, hehehe.... [lucu] kayaknya itu gara2 yg terlihat di permukaan adalah Muay Thai atawa Thai Boxing yg memang dipakai untuk pertandingan. Beladiri tradisional Thailand sebenarnya mirip dg silat kita dimana ada kunci2an dan bantingan, seperti yg pernah disampaikan oleh meneer O'ong, malah ada kemungkinan juga ada pengaruh dari seni beladiri orang2 Bugis. Dan kalau dibilang bhw penyebarannya semenjak perang boxer, hehe.... (lagi2 ane mesti ketawa....... =)))) coba search muay thai atau krabi krabong pada oom google, pasti tergambar disana sejarah beladiri yg sangat panjang di Thailand yang sangat terkait dg sejarah peperangan di negeri gajah itu, terutama dalam melawan Burma.

Mengenai Aikido dan Judo krn hanya menguasai teknik Ju Ho dari Kempo, hmmm  [lucu] no comment dah...... Disini ada jago2 Aikido yg bisa menjelaskan sendiri..... >:D
ane kabur dulu ah [run]


takomuda

  • Anggota Tetap
  • ***
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 1
  • Posts: 50
  • Reputation: 5
  • TRI CITA UTAMA
    • Email
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #11 on: 01/07/2007 23:45 »
 ::)  Kayaknya cukup tepat kalo emang bisa dibilang satu sama lainnya saling mempengaruhi.... jadi kesimpulan awalnya ( Hanya kesimpulan dari pemikiran pribadi saya ajo lho....  [kodok]  ) kalo semua beladiri yang berasal dari satu daerah adalah hasil dari perpaduan antara pengetahuan beladiri luar dengan budaya-kebiasaan-adat-karakter daerah setempat serta  cara yang biasa digunakan untuk  berkelahi didaerah tersebut .  so........pada dasarnya semua beladiri itu sama karena itu semoga tidak adalagi fanatisme yang berlebihan atas keunggulan satu jenis beladiri dengan beladiri lain ...karena kita satu biyung , satu moyang hehehehehehehe............... ;D  ;D  ;D
Sebutan pemberani bukan untuk orang yang memenangkan satu perkelahian namun untuk orang yang mampu menghindar dari suatu  perkelahian bukan karena ketakutan namun percaya dan yakin bahwa perkelahian bukanlah jalan yang terbaik.

Sosro_Birowo

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 0
  • Posts: 336
  • Reputation: 34
  • The best of us is never enough but God's love
    • Email
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #12 on: 03/07/2007 11:05 »
::)  Kayaknya cukup tepat kalo emang bisa dibilang satu sama lainnya saling mempengaruhi.... jadi kesimpulan awalnya ( Hanya kesimpulan dari pemikiran pribadi saya ajo lho....  [kodok]  ) kalo semua beladiri yang berasal dari satu daerah adalah hasil dari perpaduan antara pengetahuan beladiri luar dengan budaya-kebiasaan-adat-karakter daerah setempat serta  cara yang biasa digunakan untuk  berkelahi didaerah tersebut .  so........pada dasarnya semua beladiri itu sama karena itu semoga tidak adalagi fanatisme yang berlebihan atas keunggulan satu jenis beladiri dengan beladiri lain ...karena kita satu biyung , satu moyang hehehehehehehe............... ;D  ;D  ;D

...
Kalo kata meneer O'ong (mancing beliau supaya angkat bicara  ;D) ada faktor silang budaya, pertukaran budaya ...itu benar.karena manusia mahlusk sosial yg bergaul dan di satu daerah (yg besar) biasanya beragam asalnya, suku, agama, dll..

Kalau kita lihat juga di kebanyakan tokoh2 dan pendiri aliran silat, mereka belajar dari banyak guru dan punya pengalaman  'bertemu' (bertarung) dengan berbagai aliran bahkan pendekar dari negeri sebrang..Jadi tidak heran kalau terjadi 'pertemuan' budaya..

Namun kendati demikian kita tidak bisa mengatakan bahwa karate itu adalah beladiri tiongkok...atau kempo itu beladiri cina, atau aikido itu beladiri Cina..

Karena sudah ada faktor internalisasi budaya setempat mulai dari falsafah masyarakat dan juga tokoh ybs, adat istiadat setempat, karakter masyarakat, keadaan alam, mata pencaharian masyarakat (agraris, kelautan,)..dan lain sebagainya...

Adalah benar bahwa suatu aliran beladiri bisa saja berakar dan mendapat pengaruh dari aliran lain, tapi aliran tersebut tetap dapat dikatakan 'asli', 'tradisional'  dan menjadi tradisi atau merupakan kekayaan masyarakat yang mengembangkannya...

Kita ambil contoh saja biar gamblang, dalam aliran pencak silat sekalipun yang banyak dipengaruhi oleh siau lim sie --seperti Perguruan Perisai Diri --PD--(mohon koreksi dari para praktisi PD  ^:)^ ^:)^), ...adalah benar bahwa Pak Dirjo pernah belajar kungfu aliran siau lim sie, tapi apa yang kemudian beliau ajarkan bukan 'mentah-mentah' kungfu , tapi sudah  --saya yakin--mendapat 'sentuhan', 'polesan', 'jiwa' dan 'karakter' Pak Dirjo (katakanlah sebagai budaya bangsa kita) ...sehingga jika silat PD dimainkan tidak bisa serta merta dapat dikatakan bahwa itu cuman kungfu siaw lim sie..dan saya yakin praktisi asli siau lim sie juga akan bingung jika melihat praktisi PD beraksi,...(mohon komentar Mas Agus Win  :) atau praktisi PD yang lainnya)

Dalam hal ini 'jiwa' atau 'karakter' dari beladiri sudah berubah (total), gerakan boleh sama, tapi jiwa (yang didalamnya ada falsafah, unsur penyaluran energi, semangat, adat-istiadat setempat, dll) sudah jauh berubah..

Dengan demikian masih relevan bagi kita untuk mengatakan bahwa walaupun ada pengaruh dari manapun, suatu beladiri tetap bisa merupakan kekayaan masyarakat setempat, atau bealdiri itu tetap bisa dikategorikan sebagai beladiri tradisional! (hanya saja utk kategori 'tradional' masih membutuhkan beberapa kriteria lain lagi yang mungkin kurang relevan dibahas disini..)

Ini sekedar pendapt pribadi yang bisa saja salah  ^:)^, untuk itu mari kita diskusikan dan boleh kok didebat, diperbaiki he he ...

Nah daku kurang tahu untuk kasus Tako, apakah memang terjadi akulutrasi atau saat ini sudah sepenuhnya berkiblat pada karate jepang....mungkin bisa didalami lagi ..

thanks
S.B
Menguasai Kekuatan/kesaktian adalah untuk belajar rendah hati dan sadar akan adanya Kekuatan MahaTertinggi yaitu Sang Cahaya Kasih Sejati.

takomuda

  • Anggota Tetap
  • ***
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 1
  • Posts: 50
  • Reputation: 5
  • TRI CITA UTAMA
    • Email
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #13 on: 03/07/2007 21:03 »
Duer......!!!! jadi panjang dan makin asyik neeh diskusinya....Thanks banget ya... ane jadi makin pinter and tau banyak masalah dunia persilatan...cuman kudu ane sampe'in disini untuk TAKO emang masih banyak silang pendapat diantara para penerus perguruannya, sebagian ada yang sangat condong menfokuskan  perguruan plek...menjadi KARATE tok yang berkiblat ke Shotokan ...cuman nggak sedikit juga yang ingin tetep selaras dengan tujuan awal dibentuknya beladiri ini...( Biasa kan silang pendapat disuatu perguruan... ) nah kecenderungannya mereka sepertinya kukuh dengan masing-masing pendirian jadi TAKO Kayaknya ( Mohon maaf para Shihan-Junshihan, guru, guru madya, Abang- kakak dan adik perguruan TAKO Indonesia  yg kebetulan baca tulisan ini  ^:)^ ^:)^ ^:)^ ) seperti ada dua yaitu TAKO yang plek Karate dengan TAKO seni Beladiri.....cuman ada pesen dari salah satu Junsihan ( Sebutan untuk level satu klik dibawah shihan ) biarlah TAKO menjadi demikian agar lebih kaya akan khasanah keilmuannya dan jangan di ributkan perbedaannya karena hal tersebut tidak akan ada habisnya...  [top]

Osh ..!  guru...semoga seperti petuah Dai Sensei Syahrun isa kalau ombak yang dibelakang pasti memukul ombak yang didepan dan sebesar apapun ombak yang ada didepan pasti akan mengecil dan terpukul oleh ombak  ada dibelakangnya semua perlu keikhlasan dan kesadaran akan tujuan dari beladiri itu sendiri

Salam perkasa
Osh....!
Sebutan pemberani bukan untuk orang yang memenangkan satu perkelahian namun untuk orang yang mampu menghindar dari suatu  perkelahian bukan karena ketakutan namun percaya dan yakin bahwa perkelahian bukanlah jalan yang terbaik.

Aguswin

  • Anggota Senior
  • ****
  • Thank You
  • -Given: 2
  • -Receive: 7
  • Posts: 407
  • Reputation: 34
    • Kelatnas Indonesia Perisai Diri
    • Email
  • Perguruan: Kelatnas Indonesia Perisai Diri
Re: PERGURUAN TAKO INDONESIA
« Reply #14 on: 16/07/2007 13:42 »

Mereka yang melarikan diri ke Muangthai dengan hanya menguasai teknik Go Ho (teknik kasar, misalnya memukul dan menendang) mempengaruhi perkembangan beladiri yang ada di negeri tersebut. Muncullah apa disebut Thai Boxing. Ajaran Siauw Liem Sie Kungfu , terutama teknik Go Ho, juga mempengaruhi seni beladiri yang ada di Okinawa, yang saat itu belum jadi wilayah Jepang. Maka di Okinawa timbullah seni beladiri yang dinamakan Okinawate yang kemudian dikenal dengan nama Karate.

Mereka yang melarikan diri ke pulau-pulau Jepang lainnya dan menguasai teknik Ju Ho (teknik lunak, misalnya membanting dan mengunci) juga mempengaruhi seni beladiri yang ada di daerah-daerah tersebut. Kemudian muncullah seni beladiri Jujitsu. Di samping itu lahir pula seni beladiri Aikido dan Judo.

Setelah menghilang beberapa waktu lamanya, Siauw Liem Sie Kungfu mulai bangkit kembali setelah Perang Dunia II.


Hehehe.... ini sih kecampur dg cerita Perkemi ttg Kempo.....

Saya sependapat bhw beladiri di dunia ini sudah saling mempengaruhi. Tapi kalau dibilang bhw di Thailand hanya mengenal pukul dan tendang, hehehe.... [lucu] kayaknya itu gara2 yg terlihat di permukaan adalah Muay Thai atawa Thai Boxing yg memang dipakai untuk pertandingan. Beladiri tradisional Thailand sebenarnya mirip dg silat kita dimana ada kunci2an dan bantingan, seperti yg pernah disampaikan oleh meneer O'ong, malah ada kemungkinan juga ada pengaruh dari seni beladiri orang2 Bugis. Dan kalau dibilang bhw penyebarannya semenjak perang boxer, hehe.... (lagi2 ane mesti ketawa....... =)))) coba search muay thai atau krabi krabong pada oom google, pasti tergambar disana sejarah beladiri yg sangat panjang di Thailand yang sangat terkait dg sejarah peperangan di negeri gajah itu, terutama dalam melawan Burma.

Mengenai Aikido dan Judo krn hanya menguasai teknik Ju Ho dari Kempo, hmmm  [lucu] no comment dah...... Disini ada jago2 Aikido yg bisa menjelaskan sendiri..... >:D
ane kabur dulu ah [run]



Wah, coba Mas dibaca dengan seksama postingan saya. Saya tidak menyebutkan bahwa beladiri di Thailand hanya mengenal pukul dan tendang saja. Saya juga tidak menyebutkan bahwa beladiri di Thailand penyebarannya semenjak perang boxer. Dan saya juga tahu bahwa beladiri di Thailand tidak hanya Thai Boxing saja.

Yang saya sebutkan adalah mereka yang melarikan diri ke Muangthai dengan hanya menguasai teknik Go Ho (teknik kasar, misalnya memukul dan menendang) mempengaruhi perkembangan beladiri yang ada di negeri tersebut. Muncullah apa disebut Thai Boxing.

Mohon maaf apabila ada tulisan saya yang kurang berkenan.

 

Powered by EzPortal