+-

Video Silat

Shoutbox

13/12/2016 10:49 Taufan: Yuk ke Festival Kampung Silat Jampang 17-18 Desember 2016!!!
20/09/2016 16:45 Dolly Maylissa: kangen diskusi disini
11/02/2016 15:58 Taufan: Alhamdulillah SS sudah ON lagi ;-)
07/01/2016 10:00 luri: wa 'alaikumussalam
04/01/2016 20:21 May Lee: Assalamu 'alaikum
30/03/2015 14:06 initial_d: Sepi amat ya bang, pada kemane nih penghuninya....
20/10/2014 15:28 kunderemp: Ya.. om Taufan.. Tanggal 11 lalu saya masih di tengah hutan di Bakan.
View Shout History

Recent Topics

Minta Do`a dan bimbingan para suhu dan sesepuh silat :D. SANDEKALA by zvprakozo
10/04/2019 18:34

PPS Betako Merpati Putih by acepilot
18/10/2018 17:03

On our book: "The Fighting Art of Pencak Silat and its Music" by Ilmu Padi
13/03/2017 14:37

Siaran Radio ttg. Musik Pencak Silat di Stasiun "BR-Klassik / Musik der Welt" by Ilmu Padi
12/01/2017 16:19

Tentang buku kami: "The Fighting Art of Pencak Silat and its Music" by Ilmu Padi
17/10/2016 20:27

Hoby Miara Jin by anaknaga
19/09/2016 04:50

TALKSHOW SILAT - Silat Untuk Kehidupan by luri
22/06/2016 08:11

Thi Khi I Beng by aki sija
17/08/2015 06:19

[BUKUTAMU] by devil
09/06/2015 21:51

Daftar Aliran dan Perguruan di Indonesia by devil
01/06/2015 14:01

SILAT BERDO'A SELAMAT by devil
01/06/2015 13:59

Persilatan Jurus Lima (Sabandar) by Marsudi Eko
14/05/2015 19:36

Kebugaran Merpati Putih by mpcrb
22/04/2015 16:16

PAWAI JAMBORE PENCAK 2015 by luri
20/04/2015 16:20

ALM. Kong Nur ( BEKSI Kampung Sawah) by initial_d
30/03/2015 14:02

SilatIndonesia.Com

Author Topic: Saling Kenal Lebih Dalam Sesama Anggota  (Read 45423 times)

mountsatria08

  • Anggota Tetap
  • ***
  • Thank You
  • -Given: 2
  • -Receive: 1
  • Posts: 22
  • Reputation: 5
  • Sahabat Silat
Re: Saling Kenal Lebih Dalam Sesama Anggota
« Reply #165 on: 21/01/2011 18:16 »
Ternyata di SS banyak pendekar pilih tanding ya,

Kalo saya pilih damai aja Mas.  :P

Stujuuuuuuuuu..  [top]   [[peace2]]
Awali Segala Sesuatu Dari Hati.. ^_^

Belajar sampai benar..
Berlatih sampai akhir..

kunderemp

  • Anggota Tetap
  • ***
  • Thank You
  • -Given: 58
  • -Receive: 12
  • Posts: 213
  • Reputation: 41
  • Sahabat Silat
    • Email
  • Perguruan: beberapa plus youtube-fu
Re: Saling Kenal Lebih Dalam Sesama Anggota
« Reply #166 on: 02/02/2011 17:38 »
Assalammu'alaikum.

Jujur aja, aye bukan pesilat. Aye cuma pernah bersinggungan dengan Silat.

Aye lahir di Jakarta dari pasangan Jawa Timur.

Pertama kali aye berkenalan beladiri waktu masih TK. Waktu itu bapak aye ngajarin cara nendang. Namanya juga anak yang masih TK, kagak ngerti kenapa sih nendang doang mesti diatur.

Trus bapak aye ngadu aye ama anak tetangga, Indra namanya. Aye lupa apa hasilnya tapi kayaknya itu terakhir kali bokap aye narik aye ke dunia beladiri sebelum SD.

Saat SD kelas 4, bokap aye masukin aye ke perguruan Al-Azhar cabang sekolah Al-Ikhlas Cipete Selatan. Dulu pas pemanasan, disuruh lari sekitar kompleks MPR. Pelatih aye waktu itu antara lain Bang Ujang, Bang Aryo. Adala lagi pelatih2 yang lain tapi aye lupa namanya.

Nah kadang-kadang di perguruan ini, di ajak ke cabang lain. Rasanya sempat diajak ke cabang daerah Kebayoran Lama. Tetapi yang paling sering sih, di Al-Azhar Pusat Kebayoran Baru.

Di masa-masa ini juga, aye dulu sering berantem ama kawan. Kawan-kawan yang lain, kebanyakan ikut Karate, kalau gak salah BKC cabang Yapenka. Tapi kalau berantem mah, kita kagak pernah mengatasnamakan perguruan. Berantem sih berantem aja. Trus kadang2 pakai tongkat pramuka malah jadi maenan kayak toya. Pernah juga ama kawan-kawan beli nunchaku (kami menyebutnya dobelstik saat itu) trus gantian maenin.

Kelas 6, aye disuruh berhenti dari silat karena Ebtanas dan aye tak pernah bersinggungan lagi dengan silat ampe SMU.



Pas SMP, aye diajak ama kawan ikut karate, INKAI, di SMP aye. Tapi sayangnya bertahan cuma sekitar dua atau tiga bulan. Di SMP pula, aye sempat mencicipi latihan wushu tetapi aye gak terlalu suka karena terlalu enteng. Tapi karena pelatih wushu-nya guru olahraga, waktu kelas 3, kami disuruh melakukan loncat harimau dan handstand kalau mau lulus.. hihihihi..

Di SMP sendiri sebenarnya ada silat Perisai Diri tapi aye kagak ikutan. Yang ikutan adik aye.


SMU aye kagak ikut beladiri apa-apa. Tapi waktu kelas 1, di mata pelajaran olahraga, abis lari dan pemanasan, anak-anak biasanya maen bola. Aye ama beberapa kawan malah iseng-iseng bertarung. Begitu juga waktu kelas 2, anak2 rohis kadang2 kalau lagi gak betah malah iseng-iseng bertarung. Trus senior rohis, kalau pas dauroh, kadang2 bikin pertandingan gulat.

Di SMU sendiri ada tiga beladiri yakni karate, ninjutsu, ama Merpati Putih. Tapi waktu itu aye gak ikut salah satunya. Kadang2 ngintip sih.

Nah di masa SMU ini, di tahun 1998, aye sempat ikut reuni SMP di Padepokan Pencak Silat TMII. Nah, waktu acaranya belum mulai, aye sempat ngelirik2 dan ada pesilat ngumpul. Aye mengenali salah satunya, Bang Ujang, pelatih waktu SD dulu. Kayaknya waktu itu ada pertandingan antar perguruan gitu. Yang aye ingat ada SH Terate, Perisai Diri, ama Al-Azhar. Sementara perguruan lain tidak aye kenal.

Nah, di pertandingan ini yang bikin aye mulai kembali tertarik ama silat. Para pesilat yang bertanding waktu itu, kayaknya gampang banget ngebanting lawan. Aye ingat salah satu ronde di mana pesilat Al-Azhar ngebanting pesilat SH tetapi begitu dari SH, begitu nyentuh tanah langsung balas membanting lawannya. Gara-gara pertandingan itu, aye baru tau kalau nilai mukul, nendang ama nilai kalau ngebanting beda.

Sayangnya, kawan aye SMU yang juga melatih MP, kalau pas maen tarung ama kami kagak pernah ngebanting lawan jadi aye gak minat masuk saat itu. Tapi dia pernah ngritik aye dan kawan kalo berantem terlalu makan tempat. Aye kagak ngerti waktu itu baru ngerti satu dasawarsa kemudian.


Tahun 2000, setelah aye lulus SMU, itu masa-masa emosional. Jangankan latihan beladiri, kuliah aja gak beres. Aye tertendang-tendang dari Yogya, Jakarta, Brisbane, Jakarta lagi.

Nah, tahun 2008 akhir waktu di Amrik, aye mendengar film Merantau. Trus aye penasaran googling Silat Harimau dan aye kembali tertarik ama Silat. Sayangnya, di Amrik silatnya di Florida sementara aye di Iowa. Bahkan waktu mengunjungi istri pertama di Florida pun, masih beda kota dan aye gengsi untuk minta istri ngantar. Akhirnya waktu di Iowa aye ikutan Aikido di Fairfield Aikikai.

Karena urusan keluarga, aye akhirnya balik ke Jakarta 2009.

Nah, di Jakarta, pas Merantau pas maen. Trus aye waktu itu lagi senang-senangnya. Trus ada yang nganjurin aye ngunjungin Padepokan. Akhirnya waktu aye kunjungi, ketemu ama Bang Luri, Pak Bambang, Kang Dani, Pak Azis, dan aye lupa siapa lagi. Saat itu, Pak Azis sempat menunjukkan Cikalong dan aye terpesona.

Aye masih malu-malu untuk belajar silat waktu itu dan ragu mau milih silat yang mana. Akhirnya beberapa minggu kemudian, aye ngontak Pak Bambang untuk privat. Tempat latihannya di bawah Jembatan Tol (itu Grogol yah?). Pertama kali Pak Bambang mengenalkan sambut tangan, aye cukup terkejut karena ternyata silat juga maenan pergelangan tangan mirip aikido. Setelah dua tiga kali latihan, aye makin menghargai silat dan pengen bisa.


Aye sempat juga maen-maen ke Gedung Hydro, ketemu FP2STI, ngobrol ngalor-ngidul, ngelihat latihannya Cikalong.

 Tapi sayang semua itu cuma sampai sebulan dan aye harus ke Bali karena pindah kerja.


Sampai sekarang aye masih belum nemu perguruan silat yang mantab di hati jadi belum ikut latihan.

Gitu dah cerita tentang aye.

akoekoko

  • Anggota
  • **
  • Thank You
  • -Given: 0
  • -Receive: 0
  • Posts: 6
  • Reputation: 0
  • Sahabat Silat
    • Email
Re: Saling Kenal Lebih Dalam Sesama Anggota
« Reply #167 on: 10/10/2013 19:47 »
Dan... yak, inilah cerita saya.

Kalau kenal silat, saya baru dengar pas masih kecil. Dan dulu pun saya menganggap silat sebagai beladiri biasa (mungkin karena saat itu saya cuma lihat penampil yang kemampuannya biasa saja). Seiring berjalannya waktu, saya merantau (tsah...) ke Jakarta untuk melanjutkan pendidikan. Saya diajak kawan untuk ikut Taekwondo, dan saya setuju. Nah, di sela2 pendidikan di Jakarta, saya sempat nonton film Merantau. Alhasil, saya langsung fall in love i first sight (ceileh...). Tapi saya belum berani pindah ke Silat karena kadung ikut Taekwon. Dan berhubung ada urusan, saya terpaksa pulang ke Malang untuk lanjut studi tanpa sekalipun ikut ujian sabuk  [[peace2]]

Biar ilmu tetap terjaga, saya lalu ikut Taekwondo di salah satu universitas ternama di Malang. Selang setahun, lama kelamaan saya merasa kalau Taekwondo di universitas tersebut memang disiapkan untuk prestasi, bukan untuk beladiri. Materi beladiri pun selama setahun hanya sekali saya dapat, itu pun kalau saya pikir sekarang juga kurang efektif untuk dipakai di jalanan. Maka lambat laun pun saya mengurangi latihan hingga saya tidak latihan sama sekali.

Dan sekarang, saya sedang mencari perguruan yang pas buat saya, yang fokusnya sebagian besar ke beladiri tanpa membuang sepenuhnya aspek sparing ala sport, minimal disisakan dikit untuk memperkaya khasanah beladiri :)

And the searching process continues...

 

Powered by EzPortal